Sunday, August 27, 2017

Pregnancy Diary : Trimester Pertama (1-3 Bulan)

Setelah tau hamil, Saya jadi lebih hati-hati dalam beraktivitas. Gak berani pergi-pergian jauh, naik turun tangga dan juga cuti ngerjain pekerjaan rumah. Ini karena badan emang gak kuat banget sih. Saya baru tau rasanya hamil ternyata se-“nikmat” ini yaa..

Baca Juga: Aku Hamil (?)

Bulan Pertama 
Di bulan pertama, nafsu makan saya jauh berkurang dari hari biasanya, makan cuma dua sendok aja udah eneg. Badan alergi, biduran bentol-bentol sekujur tubuh bahkan sampe ke muka juga (katanya sih, pengaruh hormon hamil, jadi badan masih beradaptasi). Badan sangat lemah tak berdaya kayak orang sakit tipes, dan yang agak parahnya mual kalo deket-deket suami (maapin yaak pak suami, ini bukan mau nya akuu)


Di bulan pertama ini saya kontrol di minggu ke-enam, kata dokter calon bayiknya bagus, sehat. Dilihat dari hasil USG, letak kantong rahimnya bagus, panjang janin 6 mm. masih kecil, masih segede beras. Berat badan Ibu 41 kg (kuyusss), tapi gak masalah kata bu dokter yang penting calon bayik nya sehat. Tensi sangat rendah, cuma 80/60 (pusying sekali). 

6 weeks


Bulan Kedua 
Di bulan kedua ini, alergi saya sudah lumayan berkurang (alhamdulillah), tapi diiringi dengan nafsu makan yang juga semakin berkurang. Badan semakin lemah tak berdaya. Mual makin parah bahkan disertai muntah. Masih gak bisa deket-deket suami, terutama pas lagi tidur. Setiap kali nempel sama suami, langsung muntah-muntah. Gak suka sama aroma sabun cair. Setiap kali suami selesai mandi, aroma sabunnya malah bikin muntah-muntah. (gak nyangka, ternyata hamil selucu ini ya..) 

Mulai sering bolos kerja karena bener-bener gak kuat banget, badan lemes mau nya nemplok kasur terus. Kalo berangkat kerja gak suka banget pake make up apalagi minyak wangi. Mentok-mentok paling pake lipstick doang biar gak keliatan pucet-pucet amat.  

Kontrol ke dokter sewaktu minggu ke-delapan, hasilnya perkembangan bayi bagus. Panjangnya sudah 18 mm. Berat badan ibu 42 kg (lumayan naik 1 kg). Tensi juga naik dikit (95/70). 

8 weeks
Bulan Ketiga 
Memasuki bulan ketiga, badan saya rasanya makin gak karuan. Intensitas muntah juga semakin sering. Makin sensitif sama bau-bauan. Pernah waktu itu, ibu saya lagi ngupas bawang di dapur sedangkan saya lagi duduk di teras rumah dan tiba-tiba saya muntah-muntah karena bau bawang. Ini luar biasa hidung bisa mendadak sepeka ini. 

Di bulan ketiga ini, saya juga mual banget setiap kali liat nasi bahkan bisa langsung muntah. Padahal cuma ngeliat doang, gak makan. Alhasil cuma bisa makan buah-buahan, sayur, kue, biskuit sama susu. Gak bisa minum air dingin, harus hangat dari termos. (rewel banget ya, hihi) 

Saya juga semakin mual kalo deket-deket suami, tidur harus saling memunggungi, gak bisa berhadap-hadapan. Bahkan kesenggol dikit aja sama suami langsung huek-huek. Ya Allah, sedih banget ya. Ini feeling saya si, anak saya bakal mirip banget sama suami. Haha. 

Untuk pekerjaan rumah, saya juga sudah bener-bener cuti. Masak sehari-hari, jadi tugasnya ibu saya (kebetulan masih numpang dirumah orang tua, hehe). Nyuci baju jadi tugas suami saya (hihi.. makasih yaa, pak suami). Kalo nyetrika baju, masih saya yang ngerjain, yang penting-penting doang sih yang disetrika, sisa nya cuma saya lipet-lipet aja. 

Di akhir bulan ketiga, saya bener-bener tumbang. Lambung saya sakit melebihi orang sakit magh. Rasanya panas seperti kebakar dan rasa panas nya itu sampe ke dada (bahasa medisnya sih katanya heart burn), ditambah mual dan muntah yang semakin sering, setiap habis makan selalu keluar lagi. Gak kuat menahan rasa “nikmat” itu, Saya pun kontrol ke bidan dan akhirnya saya di infus sehari. Duh, dek, caper banget sih kamu

Bulan ini saya gak USG, karena pindah tempat kontrol dari dokter kandungan ke bidan deket rumah (nanti kapan-kapan saya bikin review nya ya). Di bidan deket rumah saya ini ada jadwal USG nya tersendiri, jadi gak setiap kontrol bisa USG. Tapi, yang penting kata bu bidan, bayinya aman, sehat-sehat aja. Alhamdulillah. 

Akibat drama mual muntah ini, BB saya pun turun drastis. Yak, turun 4 kg. Stress banget BB turun drastis gitu, Tapi Kata bu bidan sih gak perlu khawatir, berat badan yang turun di trimester pertama katanya wajar, BB yang turun juga bisa disebabkan karena nutrisi saya diserep sama bayinya. oya, untuk tensi saya lumayan naik jadi 110/70. 

Yaudah, gakpapa ya dek, yang penting sehat-sehat terus di perut ibuk yaa. Jadi anak baik ya, dek.

No comments :

Post a Comment

satu comment.. pahala untukmu :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...