Thursday, March 15, 2018

Pengalaman Melahirkan Anak Pertama



Assalamualaikum man temanss.. 

Waktu berlalu begitu cepat yaa. kayaknya kemarin masih ngereview-review kehamilan. Eh, Alhamdulillah sekarang anaknya udah brojol. Kayaknya kemaren masih ngelus-ngelus perut, eh sekarang udah bisa ngelus-ngelus anak bayik. Alhamdulillah..




Dan.. berhubung anaknya udah brojol, saya mau review sedikit proses melahirkan kemarin. Biar apa? Biar nanti kalo hamil lagi bisa dibaca-baca untuk dijadikan panduan. Eh? Apa? Hamil lagi? *kemudian melambaikan tangan* *belum siap* nanti-nanti dulu ya pak hamil (lagi) nya. Hihi.. 

Kamis, 7 Desember 2017 

Pada saat itu kehamilan saya sudah memasuki minggu ke-38. Di minggu tersebut saya melakukan kontrol rutin untuk memeriksakan kandungan. Eh gak disangka, saat diperiksa, dokter bilang kalo saya udah kontraksi. Iya, kontraksi asli yang ditandai dengan terjadi pengencangan pada rahim sehingga perut terasa kencang-kencang seperti kram. 

Tapi saya nya mah gak ngerasa kenapa-kenapa, gak ngerasa perut kenceng-kenceng kayak kram. Dulu sewaktu hamil 4 bulan malah sering ngerasain kontraksi, terasa banget perut kenceng-kenceng. Sampai-sampai dikasih obat anti kontraksi sama bu bidannya. 

Untuk memastikan, dokter pun meminta bu bidan untuk melakukan ‘Pemeriksaan Dalam’. Pemeriksaan dalam ini bertujuan untuk mengetahui apakah sudah ada pembukaan atau belum dengan cara memasukkan dua jari kedalam miss v hingga ke serviks. Deg-degan lah saya, iya, deg-degan, takut sakit. 

Ini beneran bu? Tanya saya ke bu bidan
Saya gak ngerasa kontraksi loh.. 

Iya beneran, buka celana nya. Kata bu bid. 
Sakit gak bu? 
Engga. Udah, gak usah takut. Sakitnya gak seberapa dibanding ngelahirin. 

Iya juga sih. Pikir saya dalam hati. 

Akhirnya pemeriksaan dalam pun dilakukan, dan ternyata saya sudah pembukaan satu. Omaigad, Padahal HPL masih 2 minggu lagi. Gerogi banget rasanya, jadwal pertemuan dengan anak bayik dipercepat. Seneng, deg-degan, takut, campur aduk lah rasanya. 

Karena jadwal kelahiran maju 2 minggu dari yang diperkirakan, saya diberikan suntikan dexa. Tujuannya untuk mematangkan paru-paru bayi di dalam kandungan. Rasanya disuntik itu biasa aja sih tapi beberapa detik setelah suntik, rasanyaa masyaallah ‘GATEL BANGET’. Iya gatel banget dibagian miss V, tapi cuma sebentar sih gatelnya, kurang lebih 1 menit lah. 

Setalah diberikan suntikan dexa, saya diperbolehkan pulang dan diminta balik lagi ketika sudah merasakan kontraksi yang mulai teratur dan juga kalo merasa ada cairan keluar merembes (air ketuban) karena jika air ketuban sudah keluar maka harus segera diberi tindakan. 

Sampai dirumah, saya masih merasa biasa aja belum terasa mules-mules. Apa perut saya yang kebal ya.. entahlah. Saya pun dirumah istirahat, bobok-bobok-an untuk persiapan persalinan yang entah kapan akan tiba, bisa esok atau esoknya lagi atau esok nya lagi. 

Pengalaman dari kakak sepupu, dia merasakan kontraksi pembukaan satu selama satu minggu. Berbekal pengalaman itu, saya jadi santai-santai aja. Saya masih mikir, ya paling 2-3 hari lagi kali ya lahirannya. Sampai suami saya pulang dari kantor, saya masih bisa senyum menyambut kedatangannya tanpa ngerasain sakit. Padahal mah suami udah panik dapet kabar dari saya kalo saya udah pembukaan. Dia pikir, saya udah mules-mules kayak di sinetron-sinetron gitu. hihi.. 

8 Desember 2017 – Pukul 2 Dini Hari 

Ditengah-tengah tidur nyenyak, tiba-tiba saya ngerasain mules kayak mau haid. Yas, ini kontraksi. Akhirnya saya ngerasain kontraksi. Rasanya sih kalo menurut saya masih lebih sakit ketika hari pertama haid. Bedanya kalo hari pertama haid, sakitnya terus menerus sedangkan kontraksi sakitnya hilang-timbul-hilang-timbul. Atau mungkin karena masih pembukaan awal jadi belum terlalu sakit kali ya. Saya pun membangunkan suami minta di elus-elus punggungnya. 

Kontraksi dateng masih sekitar satu jam sekali (kayaknya). Saya juga bingung sih sebenernya cara ngitungnya gimana padahal udah pake aplikasi. Intinya sih makin lama kontraksi datang makin cepat. 30 menit, 20 menit sampai 5 menit sekali. 

Jam 7 Pagi 

Kontraksi makin cepat dan makin sering sekitar 5 menit sekali. Perut juga udah berasa makin mules. Saya pikir, wah.. bukaannya udah nambah kali yaa. Saya pun bertahan aja dirumah, niatnya mau dirumah sampai bener-bener udah gak kuat nahan sakit. Eh, apa daya gak lama setelah itu “cessssssss...” berasa ada yang ngalir. Dan ternyata ketuban saya udah rembes, ngucur duluan. 

Sesuai intruksi bu bidan, kalau ketuban sudah pecah disuruh langsung datang ke rumah sakit agar cepat dapat penanganan. Saya pun langsung bergegas ke rumah sakit dianter pak suami. Sampai di rumah sakit diperiksa bu bidan ternyata baru pembukaan 2. Alamak, padahal mulesnya udah lumayan loh. Katanya kalo pembukaannya cepat, sekitar jam 4 sore udah bisa lahiran. Sambil nunggu bukaan, saya di infus dan juga disuntik dexa lagi. 

Manusia Berencana, Tuhan yang Menentukan ...

Jam demi jam berlalu, ternyata bukaan tak kunjung bertambah, masih stuck di pembukaan 2 sementara ketuban terus merembes dan mengucur. Bu bidan pun menyarankan untuk dilakukan operasi caesar. “DEG!” disitu saya ngerasa sedih banget, kecewa, air mata pun rembes, belum siap untuk lahiran cesar karena dari awal saya sudah banyak persiapan agar bisa melahirkan normal. 

Suami dan juga beberapa bidan menenangkan dan meyakinkan hati saya karena memang dalam kondisi ini operasi cesar merupakan jalan yang terbaik. Setelah drama mewek gundah gulana dilema berakhir, pada akhirnya saya pun setuju untuk melahirkan secara caeser. Mungkin memang itu yang terbaik karena kalau dipaksakan untuk melahirkan nomal dengan kondisi air ketuban yang sudah semakin menipis dan bukaan yang tak kunjung bertambah juga malah menjadi bahaya untuk bayinya. 

Singkat cerita, Jumat 8 Desember pukul 15.00 WIB, setelah melalui serangkaian proses yang panjang untuk melahirkan secara cesar, akhirnya lahir putra pertama saya dengan sehat dan selamat dengan berat 2,8 kg dan panjang 48 cm yang saya beri nama “Arfan Muttaqi Dinastian” 

Baby Arfan fresh from dalem perut 
ini sewaktu umur 2 bulan.
Sekarang anaknya udah 3 bulan

Terharu sekali rasanya. Lengkap sudah kebahagiaan ini.

Fa-biayyi alaaa' i rabbi kuma tukadzi ban.. 
Maka nikmat tuhan kamu yang manakah  yang  kamu dustakan 

Pada intinya, bagaimana pun cara melahirkannya, normal ataupun cesar, keduanya sama-sama berjuang. Keduanya pun sama-sama merasakan sakit. Jadi yang terpenting, bukan bagaimana cara melahirkannya, tapi yang terpenting adalah bayi di dalem perut bisa lahir dengan sehat dan selamat ke dunia ini. 

Jadi gak usah nyinyir nyinyiran ya buibuk. Normal ataupun cesar sama aja. 

 Bye-

12 comments :

  1. Alhamdulillah, selamat yaaaa.. Semoga Arfan selalu menjadi kebanggan yang Qurota A'yun.
    Ini kisahnya mirip saya. Malah saya ga sadar itu air ketuban, jadi dari habis Subuh sampai jam 8 saya malah beres-beres rumah. alhasil ketika di USG jam 10an ketuban tinggal beberapa persen dan saya langsung diminta Caesar karena ga ada mules maupun pertambahan pembukaan sama sekali meski sudah ditunggu hingga menjelang Magribh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya awalnya saya juga bingung itu air ketuban atau bukan. pas di cek bidan eh ternyata bener air ketuban. ku sedih sekali.

      Delete
  2. mba caesar? aah ku tak ikut jenguk jadi ga tau critanya dewh, emejing mba caesar normal sama aja perjuangannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba cesar . hiks lah. gak bisa naik gunung lagi takut robek jaitan. wkwk

      Delete
  3. Selamat ya mbaa. nggak apa2 yg penting sehat yaaa
    Wah berarti bbrp bln lagi mpasi yaaa. Aku jga yg pertama cesar :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih bentar lagi mpasi,
      gak sabar mau bikin menu mpasi..

      smoga dedek ga susah makannya.

      Delete
  4. Yaa allah,, semuanya hanya rencana allag ya mbak.. apapun jalannya, yang terpenting mbak sehat terus yaa dan anak sehat, itu yang paling terpenting. Semoga disehatkan selalu ya mbak tia dan dede bayi unyuuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba.

      Amiin, makaciw mbaa.. :*

      Delete
  5. wah, barakallah! welcome to this world baby arfan. Semoga jadi anak yang shaleh, baik hati, nurut sama orang tua, tercapai cita-citanya. aamiin

    ReplyDelete
  6. Wih selamat mba! Kok saya yang deg-degan sungguh perjuangan seorang ibu luar biasa. Nyanyi dulu ah.

    Ibu kaulah wanita yang mulia, derajatmu tiga tingkat dibanding ayah~

    Yah si adenya nangis, yaudah saya pamit mba. Dadah wkwkwk

    ReplyDelete
  7. Selamat teh, semoga anaknya sehat selalu dan ibu nya jg
    sudah lama saya ga mampir kesini eh udah lahiran aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. makaciw yaa..
      iya nih udah jadi mamak-mamak sekarang :D

      Delete

satu comment.. pahala untukmu :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...