Tuesday, October 02, 2018

Drama Ibu Menyusui, Perdebatan Antara Asi dan Sufor


Sebagai mamak masa kini yang terlalu banyak menyerap informasi, tentunya saya kepingin bisa menyusui anak saya selama 2 tahun dong ya. Tentunya saya gak mau kasih sufor dong ya, karena jelas ASI jauh lebih baik kandungan gizi nya dibandingkan sufor manapun.


Ditambah lagi dijelasin dalam Al-Quran : 

"Para ibu hendaknya menyusui anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi 
yang ingin menyempurnakan penyusuan"(Al-Baqarah : 233)

Pokoknya anak saya musti ASI. No sufor-sufor club. Tapi Kenyataannya.. ya gitu deh, banyak drama yang musti dilalui. 


Di awal-awal kelahiran, Alhamdulillah ASI saya langsung keluar, meskipun cuma sedikit. Tapi kebutuhan Asi untuk bayi baru lahir juga masih sangat sedikit, jadi Insyaallah cukup. Bayi usia 1-2 hari, lambungnya baru sebesar gundu, jadi rata-rata kebutuhan asi setiap kali minum hanya sekitar 5-7 mL. 


Seiring dengan sering nya pelekatan, Alhamdulillah Asi saya semakin banyak. Bahkan terkadang sampai merembes bikin baju basah semua. terlebih lagi saat mandi, asi bisa mancur kayak selang air. Saya bersyukur banget dikasih rezeki asi yang melimpah.

Hingga suatu ketika, anak saya bener-bener gak mau berhenti nyusu, full ngenyot-ngenyot sampai sekitar 6 jam-an. Pinggang sampai mau patah rasanya, pundak pegel-pegel, perut laper, mata ngantuk. baru tau saya kalo menyusui itu ternyata butuh perjuangan juga. 

Dikarenakan hal itu, banyak yang berkomentar (termasuk ibu saya)

"Itu Asi nya gak keluar kali, jadi gak kenyang-kenyang"
"Asi nya cuma sedikit itu, kasih sufor aja biar cepet kenyang"

Bahkan Ibu mertua saya sampai nelpon, "Ndok, dedeknya rewel gak? kalo rewel ditambah sufor aja susu nya, biar anteng".

deg.

Tau gak rasanya dikomentarin begitu? terlebih sama orang-orang terdekat?

terpotek-potek hati ini rasanya.

Sedih, orang-orang terdekat kurang mendukung untuk memberikan full ASI, termasuk suami saya, yang memang kurang pengetahuan dan kurang cari info tentang perAsi-an. Sedih, padahal asi sampe ngucur gini tapi pada maksa buat ngasih sufor. Emosi, kesel, campur aduk rasanya.

Padahal, bayi yang menyusu terus menerus begitu artinya dia sedang mengalami "growth spurt" alias percepatan pertumbuhan. Pada saat growth spurt, bayi akan mengalami lonjakan pertumbuhan yang pesat. Berat badan, panjang badan dan lingkar kepala bertambah besar lebih cepat dari biasanya. makanya si bayik jadi nyusu terus menerus.

ealah, ini kok malah disuruh kasih sufor. Bingung aku tu mau jelasinnya ke orang tua.

sumber gambar dari sini

Akhirnya ketika anak saya usia 3 bulan, pertahanan saya pun runtuh juga. Pusing kepala mamak, tiap hari disuruh ngasih sufor ke anak. 

"mulai diajarin minum sufor, sebentar lagi udah mulai kerja" 
"gak usah full Asi, ditambah sufor aja"

Ya Alloh, ini kan anak gua. kan bisa pumping, gak perlu sufor. kan asi nya masih banyak. Nangis dalam hati. 

Sebenernya saya bukan yang fanatik asi banget. Tapi disini kan kondisinya asi masih keluar deres, kenapa harus disuruh sufor (?). beda lagi kalo semisal memang asi nya seret, dikasih saran kayak begitu ya pasti manut dong saya. 

Alhasil saya belikan sufor untuk anak saya sebagai persiapan kalo-kalo dia rewel (yang konon katanya penyebab rewel diakibatkan karena kurang kenyang dan butuh sufor).  Beberapa hari kemudian, saya kasihkan sufor ke anak saya. Alhamdulillah sih, anaknya gak doyan. Sempet suatu hari setelah mimik asi, lalu disambung sufor dan habis setengah botol. Tapi tetep aja tuh, kalo rewel, ya rewel aja. gak ada ngaruhnya sama sufor. 

Jadi, Pembuktian gagal dong ya?
Lalu, apakah saya tetep disuruh kasih sufor buat anak??

Bersambung ke postingan selajutnya yaa.. 


bye,-
Semangat mengASI-hi








4 comments :

  1. Jadi Ibu itu emang banyak cobaan & ngelus dadanya hihihihi.
    Aku dulu egp kalau ada yg ngomong macem2 hahahahha, masuk kuping kiri keluar kuping kanan aja, kalau ada yg baik diambil yg jelek dilepeh :D
    Termasuk nyinyiran ttg menitipkan anak di daycare, aku mah dah kebal, sama mertua jg diomongin macem2 diem aja lah yg penting suami ttp dukung hahaha. Dan menurut aku yang tau kondisi anak itu Ibunya sendiri, orang lain cuman tau dr luar tapi ngga ngerti gimana2nya si bayi. Jadi saran aku sih ya gitu dengerin kata orang boleh, tapi ambil yg baiknya (menurut kita) aja, dan lepeh-lepeh yg ngga baik (menurut kita) :D

    ReplyDelete
  2. iyak, betul banget.
    cuma ya, jadi ibu baru masa kini (halah) rasanya diawal2 itu jadi mudah tersinggung.
    terlebih lagi kan masih tinggal bareng orang tua. ya jadi, gitu deh.. hihi

    ReplyDelete
  3. hihi semangat menjadi pejuang asi ya mba.. kalau saya juga kadag bingung, kemarin sempat begadang karena dede bayiik nangis dan ujung2nya saya kasi sufor juga karena hayati sudah terlalu lelah.. Nyonyonya bisa sampe sejam sekali bahkan lebih.. emang jadi ibu butuh perjuangan yaa.. semangat asi ekslusif yaaa mbakkk

    ReplyDelete

satu comment.. pahala untukmu :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...