Tuesday, November 27, 2018

10 Hal yang Harus Disiapkan Jelang Pernikahan. Catat yaa..

sumber disini

“Ti, Kemaren waktu mau nikah, ngelist kebutuhannya apa aja gak? Mau dong list nya.. “ Tanya teman saya melalui WA. 

Saya pun akhirnya ngubek-ngubek file di laptop. Ketemu sih, tapi ternyata gak lengkap. Akhirnya, saya edit-edit sedikit, lalu saya kirim lah file tersebut ke teman saya. 


Setelah itu, saya jadi kepikiran untuk membuat postingan ini. Rasanya lumayan bermanfaat juga. Selain itu, Jika suatu saat ada yang nanya-nanya lagi, saya gak perlu repot-repot mengirimkan file nya dong. Saya tinggal bilang, “buka aja blog saya, udah dijelasin lengkap kok”. 

Modus gak sih? Hihi.. 

Oke, langsung aja ya, Berdasarkan pengalaman saya kemarin, berikut saya rangkum apa saja yang harus dipersiapkan sebelum menikah. Tentunya selain persiapan mental yaa. 



dokumen pribadi

Saat mau menikah, pertama kali yang terpikirkan adalah mau dimana nanti acara resepsi nya? Di rumah atau di gedung? 

Sebenarnya baik di gedung maupun di rumah, masing-masing ada kelebihan dan kekurangannya. 

Kalau kamu berencana mengadakan resepsi pernikahan di rumah, tentu nya akan lebih menghemat budget. Selain itu, mengadakan resepsi pernikahan di rumah tidak terbatas dengan waktu. Jadi, tamu yang datang dari jauh pun bisa santai untuk menghadiri acara resepsi pernikahan mu, tidak takut ketinggalan acara. Namun kekurangannya, setelah selesai acara, rumah mu akan jauh dari kata rapi. Kamu butuh tenaga ekstra untuk beres-beres rumah. 

Lebih repot, tetapi jauh lebih murah. 

Kalau kamu berencana menikah di gedung, kamu tidak perlu repot memikirkan acara beres-beres rumah setelah acara selesai. Jika menikah di gedung, lokasinya pun biasanya lebih strategis sehingga lebih mudah dijangkau oleh para tamu undangan, lahan parkir lebih luas dan kapasitas ruangan juga lebih besar. Namun, waktunya terbatas dan biaya nya pun lebih mahal. 

Jadi, sesuaikan dengan budget mu yaa.. 




sumber dari sini

Setelah menentukan lokasi pernikahan, selanjutnya adalah kamu harus menentukan berapa jumlah tamu yang akan kamu undang. Siapa aja ya yang di undang? 

Kamu harus mulai membuat daftar siapa-siapa aja yang mau kamu undang. Mulai dari keluarga orang tua mu, temen-temen SD sampai temen kerja dan juga keluarga dari pihak mempelai pria. Jika sudah tau berapa orang yang akan kamu undang, kamu bisa menentukan berapa porsi makanan yang harus disiapkan, kartu undangan dan juga souvenir. 





Ini juga harus dipersiapkan jauh-jauh hari untuk menghindari full bocked. Iya, karena kan yang menikah bukan cuma kamu doang. Jadi, kalau hari dan tanggal nya sudah pasti dan kamu juga sudah dapet tempat rias yang cucok, kamu mesti buru-buru booking supaya gak keduluan orang lain. 

Pengalaman saya sewaktu kemarin menikah, saya sudah booking dari 6 bulan sebelum menikah,. Emang niat banget sih saya. Ini karena saya sudah cocok banget sama rias nya, jadi gak mau sampai keduluan orang lain.

Kalo sudah booking kan tenang, kesana nya tinggal diskusi-diskusi lebih mendalam aja tentang tema dan konsep acara pernikahannya. Biasanya rias dan busana pengantin ini juga sudah termasuk paket dekorasi, tenda, hiburan, fotografi dan lain-lain. Biasanya dia akan menawarkan beberapa paket. Kamu tinggal pilih aja yang pas dengan selera mu. 




Yang ini jangan sampai kelewatan ya. Jangan lupa untuk mengurus berkas-berkas untuk keperluan KUA, mulai dari mengurus berkas ke RT, RW dan kelurahan setempat, lalu ke KUA. 

Jangan sampai telat daftar karena jadwalnya pak penghulu padat merayap kayak kemacetan ibukota. Kalau keduluan orang lain kan bikin keki. Misalnya kamu udah tulis di undangan mau akad jam delapan pagi, udah pesen gedung juga, eh, ternyata pak penghulunya udah ada jadwal di jam segitu. Alamak, repot kan jadinya. 

Jadi, buru-buru daftar yaa. Paling engga sebulan sebelum acara.. Tapi jangan kecepetan juga si daftarnya, misal 6 bulan sebelum nikah gitu. Nanti yang ada pak penghulunya malah lupa. Hihi..



contoh tema oudoor
(dokumen pribadi)

Kalau yang ini penting gak penting sih, tergantung selera kalian masing-masing. 

Tapi kalo saya sendiri, foto pre-wedding itu menjadi moment yang ditungu-tunggu. Bahkan konsepnya sudah saya siapkan jauh hari, sebelum ada calon nya. Haha, gak usah ditiru yaa.. 




sumber dari sini

Kalau kamu sudah tau berapa jumlah tamu yang akan kamu undang. Buru-buru deh cari vendor undangan yang pas dengan seleramu. Pas di kantong, pas di hati~ 

Biasanya vendor-vendor undangan ini antriannya panjang, apalagi kalo musim nikah. Jadi gak bisa dadakan pesannya. Saya sendiri udah pesan sekitar 4 bulan sebelum acara. 



sumber dari sini

Kalau souvenir masih bisa agak santai pesannya, dengan catatan souvenir yang kamu pilih gak ribet. Kamu tinggal beli di toko souvenir, lalu bawa pulang. Selesai~  

Tapi kalau kamu orangnya ribet kayak saya, mesti begini begitu, designnya harus begini, harus ada nama nya dan sebagainya. Sebaiknya kamu pesan dari jauh-jauh hari karena proses pengerjaannya lumayan lama. 




sumber dari sini

Yang ini juga bisa santai nyiapinnya. Kalo males atau gak ada waktu belanja-belinji ke pasar, kamu bisa pesan online aja barang yang kamu mau. Gampang ya jaman sekarang~ 

Kalau kamu gak mau ribet hias-hias juga gampang, sekarang banyak yang menjual mika plastik untuk penutup seserahan. Tinggal pasang tempel aja. Simpel dan kekinian kan.. 



sumber dari sini

Di jaman yang sedikit-sedikit “cekrek, upload, cekrek upload” menjadikan banyak orang jago ambil foto. Kalau kamu mau hemat budget, kamu bisa memakai jasa teman mu yang pinter foto. Tapi kalo kamu ragu, takut hasilnya gak sesuai, sewa saja jasa fotografer, biasanya ditawarkan sih di paketan rias dan busana pengantin itu. 


sumber dari sini

Saya banget ini. Dulu suami saya udah pesan tiket pesawat dan hotel buat honeymoon dari sebulan sebelum menikah coba. Niat banget dia. Disaat saya sibuk cari vendor-vendor yang sesuai, dia malah sibuk cari tiket. Pemikirannya sangat visioner. Haha.. 

Ya, kalau kamu mau kusyuk setelah menikah. Tidak ada salahnya ya langsung pesan tiket honeymoon.. hehe   


Syelamat berpusing-pusying menyiapkan pernikahan.. 
Semoga artikel ini bermanfaat yaa.. 

10 comments :

  1. Mba, budget buat nikah kira-kira berapa ya? Mas kawin sama mahar itu sama gak sih? Terus ada syarat harus punya rumah dulu gak sih? Kok jadi takut ya, jomblo kalo denger kata nikah agak merinding gimana gitu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. cihiwww.. pertanda nih kayaknya? mehehehe..

      budget mah tergantung mas, sesuai tamu yang mau diundang. smkakin bnyk semakin mihil.
      kalo mau hemat, nikah di KUA aja ga usah resepsi.. hehe.

      Gak perlu punya rumah dulu sih. kan masih ada pondok indah mertua :D

      Delete
  2. Jadi ingat dulu juga pernah ada teman yang menanyakan hal yang sama.
    ... jadi kepikiran juga untuk berbuat sama, menuangkan dalam bentuk tulisan.

    So inspiring!
    Thank you for sharing ya, mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama2 mbaa..
      iya, lumayan mba di sharing. siapa tau bermanfaat ya kan.. hehe

      Delete
  3. Perlu di Bookmark ini.. hahaha.. terima kasih sudah berbagi cerita mbaknya.. ❤️❤️❤️

    ReplyDelete
  4. Hai mba
    ini adalah kunjungan pertama saya ke blognya Mb Tia
    Salam kenal, dan saya juga udah follow blog biar tau update blognya hehee
    eh sklian nnti dipollow sosmednya juga hehee
    .
    Kutertarik sama tema ttg wedding mbak, makanya pas kemari nemu postingn yg dibutuhkan, jadi tahu deh step mana yg perlu dilalui sblum mnikah hheee
    TFs yah mbak ^_^
    Salam kenal drai bumi Jember

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mba rohmah,
      salam kenal juga.

      Alhamdulillah kalau postingannya bermanfaat. ikut senang.
      okey mba, nanti aku folback ;)

      Delete
  5. pas banget nih saya baca lagi berencana.... mudah2an yah dimudahkan, thanks mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah.. semoga lancar sampai hari H ya mbaa. :)

      Delete

satu comment.. pahala untukmu :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...