Thursday, November 29, 2018

Drama Ibu Menyusui : Dari Eping Mom Hingga Sufor


Setiap ibu pasti ingin memberikan yang terbaik buat anaknya, salah satunya yaitu dengan memberikan ASI eksklusif di enam bulan pertama kehidupan sang anak. Syukur-syukur sih bisa memberikan ASI hingga 2 tahun. Bukan begitu? 

Ada rasa bangga jika bisa memberikan Full ASI ke Anak hingga 2 tahun. Tapi sayangnya, hal itu gak berlaku buat saya. Ya, saya hanya bisa memberikan ASI untuk anak saya selama 7 bulan saja. sedih memang.

Bukan. Bukan karena ASI saya yang udah gak keluar lagi, tetapi memang anaknya yang udah menolak. Tepatnya sih sejak usia 4 bulan dia udah gak mau ‘nen’ ibu lagi, tetapi saya mengusahakan agar anak saya tetap mendapatkan asi meskipun dengan cara pumping. Dan semenjak itu pula saya resmi menjadi Eping Mom


Namun, perjalanan menjadi seorang Ibuk eping atau eping mom itu ternyata amat sangat tidak mudah. Banyak problematika yang harus dihadapi, baik dari dalam diri sendiri maupun dari luar. Seringkali saya gak disiplin dan gak teratur pumping. Alhasil, Asi jadi seret, hasil pumping menurun. Akhirnya saya bad mood, pesimis, sedih, kepikiran. Nah, asi makin seret lagi deh itu. Kalau udah begitu biasanya saya langsung nenangin hati, nyoba disiplin lagi, optimis lagi, minta jalan-jalan ke mall, borong belanjaan biar hepi, biar asi deres lagi. Muehehe.. ini mah modus yak. 

Tapi bener loh, teorinya kan gitu. Semakin hepi makin deres asi yang keluar. 

Oke, balik lagi ke problematika. Selain dari dalam diri, banyak juga kejadian-kejadian apes yang bikin panik, bikin gak bisa pumping. Tapi ya kalau diinget-inget lucu juga sih. 

Pompa Asi Ketinggalan di Kantor 
Ini keteledoran diri sendiri sih. Waktu itu hari jumat, pulang dari kantor mau pumping, eh ternyata alat pumping nya gak ada di tas. Pas dienget-inget lagi ternyata ketinggalan di kantor. Mau diambil jauh, kalau gak diambil, masa iya libur pumping sabtu-minggu. Bisa-bisa saya kena masitis (PD bengkak sakit gara-gara asi gak dikeluarin). Akhirnya saya punya ide buat pinjem pompa asi ke temen, tapi sayang nya gak dibolehin sama suaminya. Cobaan oh cobaan~ 

Pilihannya cuma dua. Perah pakai tangan atau beli baru. 

Baiklah, pilih yang hemat. Perah pake tangan. 

Pompa Asi Rusak 
Pernah juga, lagi asik-asik pumping jam 2 pagi. Tiba-tiba pompa asi nya ngadet, gak mau nyala lagi. Pusing, bingung mau nangis. Bangunin suami malah disuruh tidur, disuruh nyoba lagi besok pagi. Mana bisa tidur saya kalo kayak begini. 

Saat itu saya pakai pompa asi elektrik yang harganya ramah kantong banget. Mungkin dia gak tahan banting kali ya disuruh kerja 2 jam sekali. Akhirnya dia menyerah dan mati. Paginya, saya balik lagi ke pompa asi manual. Tapi karena kebiasaan enak pakai elektrik, saya gak tahan pakai manual. Capek. Saya pun akhirnya memutuskan untuk membeli baru menyewa pompa asi. Alhamdulillah masalah pun teratasi. 

Puasa Ramadhan 
Ini sebenarnya gak boleh dijadikan alasan ya. Sebenarnya awal puasa sih masih lancar-lancar aja produksi asi saya, tapi lama kelamaan ngerasain juga yang namanya produksi asi menurun. Mungkin karena pola makan saat puasa gak bener kali ya. Kurang sayuran, kurang buah-buahan, kurang minum air putih, banyak gorengan. 

Saat itu, saya bener-bener pernah ngerasain pumping tapi gak keluar setetes asi sama sekali. Hati rasanya semrawut, kacau balau banget. Tapi alhamdulillah nya hal itu gak berlangsung lama. Esoknya produksi asi udah normal lagi. 


Setelah itu saya masih rajin pumping. Sampai suatu ketika, batas sewa pompa asi udah berakhir. Mau lanjut nyewa tapi udah gak nyaman sama alat pumping nya. Mau beli baru, mahal. Mau pakai yang manual kurang efektif keluarnya. Ditambah lagi kadang udah jam pumping anak rewel minta gendong, lalu makin kesini anak mulai MPASI, mulai repot bagi waktu antara pumping, nyiapin MPASI dan segudang alasan lainnya. 

 Akhirnya saya pun menyerah. Saya gak sekuat bu ibuk eping yang lain. Saya pun memutuskan untuk “yaudah deh, dicobain sufor. Anaknya udah 7 bulan ini” 

Tapi memberikan sufor pun ternyata gak semudah itu, Ferguso. 

Anak saya tipe pemilih banget. Perjalanan mencarikan sufor yang cocok buat anak saya ternyata menuai drama juga. Butuh waktu hingga akhirnya dia mendapatkan sufor yang cocok dan terasa enak dilidahnya. Emang ya, anak saya ini susah-susah gampang.


Berbagai macam merk sufor saya cobakan ke anak saya, mulai dari Lactogen, Bebelac, Morinaga Platinum juga Nutrilon royal. Dan kesemuanya selalu berakhir dilepeh, disembur atau dimuntahkan. Mungkin lidah nya belum terbiasa ngerasain sufor kali ya karena terbiasa asi.

Beberapa orang pun menyarankan "coba deh SGM yang murah, kali aja malah doyan". Dan bener aja moms sekalian, setelah saya belikan SGM, anak saya langsung nyot-nyot, doyan dong. Apa asi saya rasanya mirip SGM ya? atau emang anaknya yang pengertian, mau nya yang murah-murah aja biar ayah ibu nya gak kesusahan? Dulu juga, milih dot begitu. Pas dikasih yang murah, baru deh dia mau.

[Baca juga : Drama Pilah-Pilih Dot]

Semenjak saya sudah menemukan sufor yang cocok maka saya pun benar-benar berhenti pumping. Dan si anak pun udah gak mau kalau dikasih ASIP, padahal masih ada stok 2 botol ASIP di freezer. yasudahlah gakpapa, pikir saya.

Dan dengan begini, selesai sudah drama persusuan ini. Gak ada lagi drama pumping, asi seret dan lain-lain. ya, memamg sih perjuangan saya masih sangat kurang dibanding eping mom yang lain. Tapi memamg cuma sampai disini batas pertahanan dan kekuatan saya. cupu emang. Maafin ibu ya, dek.. 

Semoga suatu saat, jika diberi anak (lagi), saya bisa memberikan full asi untuknya. Amiinn


6 comments :

  1. Sehati tiaaa aaaaah, emang bgitu drama, aku mlh pas anak 5 bln 3 minggu asi dah seret bgt ga taunya hamil, nyobain dinenenin bahaya karena prut kenceng n flek, jd dari situ juga akhire mau ga mau sufor, sedih tapi begitulah huhu.

    ku ga bisa nwp, takut yang satunya kurang nutrisi.

    yawes jalan satu2nya kakanya sambung susu lanjutan itupun pake drama kumbara lagi. Maunya diminumin pas merem hiks tp setelah veberapa minggu bisa adaptasi jg. Itpun enfamil hiks. Hahahah semnagat semoga rejeki kita ada trus ya mengusahakan yg terbaeeea buat anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha.. bayi kelas atas ya kalo anak kamu nit.
      kmrn dot juga mau nya comotomo kan ya? hihi..

      eh, apa krn minum enfamil ya nit anakmu ginuk2 montok gitu.
      soale anak nya tmn ku yang minum enfamil juga gitu. gendatss..

      Delete
  2. Drama pilah pilih sufor emang paling2 deh, menguras emosi dan kantong...😅
    Selain ngetes anaknya doyan yg mana jg ngetes alergi atau ga...gapapa mbak mau anaknya eping atau sufor, yg penting anaknya sehat dan bahagia :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ternyata semua anak bayik gituu yaa awal-awal minum sufor.
      betul mba.. sekarang mah aku udah gak mikirin lagi mau asi, eping atau sufor.
      yang penting anak kenyang, ibu senang.. ;)

      Delete
  3. Sufor dan ASI, keduanya sudah pernah saya alami.
    Anak pertama saya sufor, dan iyessss... dramanyaaaa masha Allah.
    Bolak balik ganti susu, sampai pernah diare.

    Anak kedua full ASI, ga mau sama sekali sufor.
    Tapi dramanya juga gak sedikit.

    Dari drama si bayi hampir kuning saking gak minum apapun karena ASI masih seret, puting lecet yang masha Allaaahhh perihnya.
    Trus usia 3 bulan ya kalau ga salah, dia ga mau nyusu di kedua PD, trus drama ASI kurang sampai anak nangis kejer dan nyaris dehidrasi.

    Ya Alhamdulillah, masih bertahan ASI hingga sekarang usianya 14 bulan.
    Bukan saya hebat, tapi emang anaknya ga mau sufor hahaha

    Salut deh buat mamak2 yang perjuangan ASI dan sufor, karena gak semudah itu beneran loh.
    Anak2 yang udah terbiasa ASI jadi males minum sufor

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuul bangettt mbaa..
      masalah perASIan ini memang banyak dramanya yaa..

      Hebat masih bertahan ASI.
      iya sih galau banget pasti, disaat ASI mulai seret tapi anak gak mau minum sufor.
      pasti bingung banget harus gimana.

      dasar ya anak bayik, udah pinter pilih-pilih.. ;)

      Delete

satu comment.. pahala untukmu :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...