Monday, November 05, 2018

Drama Ibu Menyusui : Dari Menolak Dot Hingga Harus Menjadi Eping Mom -


Semenjak Arfan ditinggal kerja sejak usia tiga bulan, Saya bertekad akan tetap memberikan ASI untuk Arfan. Minimal banget bisa asi eksklusif enam bulan pertama. Iya, cita-cita saya gak muluk-muluk kok, bisa lulus Asi Eksklusif 6 bulan aja saya udah bersyukur. Ya, syukur-syukur sih bisa sampai 2 tahun. 


Tapi susah sih.. banyak pengaruh dari luar -,-

(Baca juga: Perdebatan Asi dan Sufor)

Ya gimana gak susah, belom juga mulai kerja udah pada sibuk komentar. "Kalo ditinggal kerja dikasih sufor aja anaknya, malemnya baru nyusu ibu. Ngapain capek-capek pumping”. Sedih banget aku tuh.. tapi ku hanya bisa diam membisu~ 

Tapi saya sih tetep menghiraukan komentar-komentar macem begitu. Cuma dalem hati sedih aja, kok ya gak di dukung banget mau ngasih Asi. Di semangatin kek gitu~ 

Akhirnya seminggu sebelum mulai kerja, saya mulai mengajarkan si Arfan untuk minum Asi Perah (ASIP) menggunakan dot. Agak telat juga sih saya ngajarinnya, karena ternyata si anak bayi ini menolak dot, mau nya nenen langsung dong. 

(Baca juga : Drama pilah pilih dot)

Selain itu, bodohnya lagi, saya juga baru mulai pumping itu sekitar 2 mingguan sebelum mulai kerja. Itu juga gak setiap hari saya pumping. Jadi ketika saya mulai kerja cuma punya stok Asi 3 botol aja. bodoh emang. Harusnya dari awal udah rajin pumping, jadi pas mulai kerja udah punya stok asi satu freezer. Alhasil, ASIP saya kejar tayang dong. Senin Pumping di Kantor untuk di konsumsi Keesokannya. Gitu terus. 

Setiap hari saya tidak melewatkan jadwal pumping di kantor. Rasanya happy banget ketika pulang dari kantor membawa oleh-oleh 4-5 botol asi untuk diminum arfan keesokannya. 

Peralatan Tempur di kantor


Hingga suatu ketika, saat Arfan berusia 4 bulan. Entah kenapa dia jadi menolak ‘nen’. Entah karena udah keasikkan ngedot dan menjadi bingung puting atau trauma karena pernah tersedak saat sedang ‘nen’. 

‘Drama Apalagi ini?’ pikir saya, kesel dan sedih juga.


Akhirnya, demi bisa memberikan Asi Eksklusif 6 bulan. Saya memutuskan untuk menjadi ‘Eping Mom’. Tapi saya juga berusaha untuk relaktasi agar si anak ini mau direct breastfeeding lagi (menyusu langsung). Tapi tetep aja, susah. Apalagi melihat prosesnya, dimana ketika saya mulai menyodorkan ‘nen’ ke mulut nya eh doi malah nangis meraung-raung, bener-bener menolak padahal lagi kelaparan. Kan sedih ngeliatnya, mau ikutan nangis juga rasanya. 

Gak kuat melihat kejadian kayak gitu, saya pun nyerah. fix saya jadi ‘Eping Mom’ aja.

Eping atau Exclusive Pumping artinya memberikan Asi tanpa melalui proses menyusui secara langsung. Eping ini menjadi jalan terakhir jika kita bener-bener tidak bisa menyusui secara langsung tapi masih tetap ingin memberikan Asi ke anak. 

Nah, Susahnya jadi Ibuk Eping atau Eping Mom ini adalah kita harus konsisten pumping setiap 2-3 jam sekali. GAK BOLEH ABSEN ATAU MALES-MALESAN. Karena Apa? Karena nanti produksi Asi bakal menurun. 

Alhasil saya pun melakukan itu. Tapi ya gak se konsisten itu juga sih. Apalagi kalo lagi di kantor agak susah kan ya kalo dikit-dikit harus pumping. Selama menjadi Eping Mom, saya hanya pumping 7-8 kali setiap hari nya. Dan dalam 1 hari bisa menghasilkan sekitar 700-800 mL ASIP. Gak terlalu banyak ya? Tapi Alhamdulillah sih cukup. 



Apa menjadi Eping mom selalu berjalan lancar?? 

Tentu tidak.

Adakalanya PD terasa penuh dan bengkak tapi saat di pompa, Asi tidak bisa keluar sama sekali. Kalo udah gini, rasanya sakit se-sakit-sakit nya. Alhasil badan meriang, panas dingin karena Asi gak bisa keluar. Nikmatnya, jadi bisa bolos kerja dong (jangan ditiru, hehe). 

Pernah juga PD lecet berdarah gegara terlalu sering di pompa. Entah, mungkin pompanya yang kurang cucok. Jadi suatu ketika, lagi asik-asik pumping, botol udah penuh, ealah kok Asinya warna pink. Eh, pas dilihat ternyata PD eyke lecet, darahnya netes ke botol asi. Sedih banget dong ya itu Asi sebotol harus dibuang. *nangis bombai* 

Tapi Adakalanya juga karena lagi happy banget abis meet up sama temen-temen. Baru pumping sebentar eh, udah dapet 2 botol aja. kalo udah gini, bahagianya minta ampun.

ketika happy (15 menit 2 botol dong)

Jadi sih ya, menjadi Ibu menyusui apalagi harus Eping Mom itu mesti banget happy selalu. Karena stress sedikit aja, Asi langsung seret.

ya begitulah menjadi ibu, ternyata super banyak dramanya. udahan dulu aja ya curhatannya, udah kepanjangan. lanjut di next postingan aja yaa..

-bye-

6 comments :

  1. Smangat tia, smoga dilancarkan
    Aku juga sejak awal uda byk drama mslh pernyenyenan ini, uda eping jg awal awal krn bingput, e ktambahan hamil lg,tp insyaalloh sll ada jln, sing penting emak happy waras, anak sehat, apapun cara nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. sedih yaa harus eping.. :(

      iya sih yg penting tetep waras, happy selalu. selalu dibahagiain cuamii.. haha

      Delete
  2. Semoga bisa menyusui sampe 2 tahun, kalaupun ngga bisa minimal 6 bulan asi ekslusif yaaa... aku anak ke-2 pas mau 1thn ini asinya seret jadi dikit karena kadang suka susah mompa, wa sama dsanya nanya boleh ngga pake sufor katanya kl udah segede shasha kasih makan aja, susu cuman perlu 30% dari kebutuhan.. hahahha yawda lah, buatku sufor or asi ngga masalah yg penting anak sehat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku 7 bulan udah seret mbaa krn sebelumnya ikut puasa dan jadwal pumping jd berantakan bgt. sedih aku tuhh.. yawdahlah ku kasi sufor.

      iya bener mba.. sufor atau asi ngga masalah yg penting anak sehat. tapi yg masalah tuh, kalo asi nya cukup tapi di nyinyirin suruh sufor.. haha *monmaap curhat..

      Delete
  3. huaaa, cerita pumping jadi ingat ada draft juga nih tentang mama perah gini tapi belum diselesaikan..

    saya juga gitu Mbak, naahh pas si Adek kemarin udah mulai MPASI dia malah udah mulai malas2an nenen, ntah karena bingung puting atau kenapa tuh, ada sebulan itu drama dengan per-nenen-an huhuh, sediih, untung udah mulai makan sih jadi gak terlalu worry, tapi karena itu malah BBnya jadi turun, ikkss..

    sejak mulai MPASI saya emang udah gak bolak balik kantor lagi siih klo pas jam istirahat, tapi tetap diniatin untuk pumping, eehh tapi karena dia malas nenen, jadinya ASInya seret, emaknya stress siih Adek gak mau nenen, huhuhh.

    Alfan sekarang udah lulus ASI ekslusif dong ya Mbak?
    emang yaahh, kuncinya ngeASI itu tekad bulat dan selalu happy ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. huaaa.. ternyata hal ini jd problematika banyak bu ibu yaa?
      ku gak sendirian..

      iya mbak udh lulus asi eksklusif, skrg anaknya udh 11 bulan dan minum sufor. hehe

      Delete

satu comment.. pahala untukmu :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...