Sunday, December 30, 2018

Mengenal Gaya Hidup Minimalism ala Raditya Dika


Assalamualaikum, gais.. 

Beberapa hari lalu saya gak sengaja nonton youtube channel nya Raditya Dika. Dan dia ternyata lagi membahas tentang gaya hidup minimalism. 

Gaya hidup minimalism ini dipengaruhi oleh filosofi Budhhisme Zen dengan konsep “Less is more” yang menentang gaya hidup konsumtif dengan mengurangi barang-barang yang dimiliki. Esensi dari gaya hidup minimalism ini adalah meninggalkan gaya hidup boros dan berlebihan sehingga hidup lebih simpel namun berkualitas. 

Yang menarik dari konsep gaya hidup minimalism ini adalah kita harus bisa menentukan barang mana yang penting atau tidak dalam hidup kita sehingga kita dapat menyingkirkan barang-barang yang dirasa kurang penting dan tidak memiliki value dalam hidup kita. 

Konsepnya adalah, jika barang tersebut sudah tidak pernah digunakan selama 90 hari maka barang tersebut wajib disingkirkan






Begitupun yang dilakukan Raditya Dika, dia mulai menerapkan gaya hidup minimalism dengan menjual barang-barang yang dia rasa sudah tidak memiliki nilai dalam hidupnya. Bahkan dia memberanikan diri untuk menjual koleksi jam tangan nya. Lalu, Hasil penjualannya dia gunakan untuk membeli satu jam tangan, dimana jam tangan baru nya tersebut memiliki harga yang hampir sama dengan semua jam tangan yang dia jual. Bahkan masih ada sisa sedikit yang bisa dia gunakan untuk investasi. 

Menarik banget gak sih? 

Jadi konsep minimalism disini bukan berarti kita gak boleh memiliki barang dengan harga yang mahal. Kita boleh aja punya barang yang mahal, bagus dan berkualitas banget tetapi cukup satu aja sehingga kita gak perlu punya barang lain yang banyak. 

Saat nonton video itu, saya langsung teringat barang-barang yang bertumpukan di rumah yang sudah tak terpakai bahkan lebih dari 90 hari namun saya masih sangat sayang untuk membuang atau menyingkirkannya. Padahal barang-barang tersebut benar-benar sudah tidak memiliki value dalam hidup saya. 

Begini nih kalau terlalu punya sikap sentimentil terhadap suatu barang. Apa-apa jadi sayang mau dibuang. Semua disimpen dalam lemari untuk kenangan, ujung-ujung nya lemari jadi penuh sesak. Percaya gak? Bahkan mainan saya dari jaman TK masih ada loh sampai sekarang, masih tersimpan rapi. Jangan ditiru yang begini ya. Kecuali kalau kamu punya rumah yang luas banget.. 

Menerapkan Gaya Hidup Minimalism 

Mulai sekarang saya mau mencoba untuk menerapkan gaya hidup minimalism dengan meninggalkan jauh-jauh hidup boros dan berlebihan. Lupakan belanja demi gengsi gais, kalau udah punya satu ya udah. Cukup. Saya juga bakalan pilih-pilih barang mana yang penting dan gak penting. 

kira-kira 4 barang ini yang akan saya singkir-singkirkan. 

Pakaian 

Jujur saja, sebenarnya saya itu merasa punya pakaian sedikit banget, yang saya pakai juga itu-itu aja. Tapi entah kenapa pakaian saya itu gak muat masuk lemari. Pas saya cek, ternyata baju-baju saya dari jaman SMP masih ada loh tersimpan di lemari. Ya jelas aja dong ya gak muat. 

Tas 

Sama hal nya dengan pakaian, tas-tas saya banyak banget numpuk di dalam lemari. Jadi, tas-tas yang sering saya pakai sekarang udah gak muat lagi tuh kalau disimpen di dalam lemari karena penuh sama tas-tas jaman sekolah dulu. 

Sepatu 

Sepatu pun begitu, ada beberapa yang udah gak pernah saya pakai lagi. Kasian kan dia cuma duduk-duduk aja di rak sepatu. Kayaknya mesti saya singkirkan secepatnya. 

Tumpukan Barang-barang 

Nah ini ni yang cukup makan tempat banget. kertas-kertas bekas, botol-botol parfum, pengharum ruangan, pulpen bekas dan barang-barang lainnya yang udah gak punya nilai guna sama sekali masih tersimpan di rumah. Tenang aja, secepatnya akan saya sortir barang-barang tak terpakai ini.

Hasil sortiran barang-barang yang sudah tak terpakai ini akan saya sumbangkan sebagian, yang sudah tidak layak saya buang, yang masih bagus banget bakalan saya jual.  

Gimana? Tertarik juga gak untuk menerapkan gaya hidup minimalism? Banyak loh manfaatnya, salah satu nya keuangan dijamin lebih sehat karena terbiasa dengan gaya hidup hemat. Lumayan kan jadi bisa buat investasi uang nya. 

36 comments :

  1. Terima kasih tipsnya membantu banget :)

    ReplyDelete
  2. Saya juga belajar ini sih mbak.. (meskipun sangat sulit hahaha). Tapi lumayan berefek dengan hidup. Terutama gak numpuk barang jadinya 😁😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. rumah jadi lebih lega ya mba ew..
      emg sih ku akui ini sulit bangeett..

      Delete
  3. saya juga termasuk yang suka ngumpulin barang yg ga punya value apapun, contoh masih simpan kardus kemasan barang tertentu padahal ya ga mau dijual lagi juga barangnya tapi 'eman' gitu mau dibuang hehehe.
    baju jaman kecil nih yang harus dikeluarkan, tp masih terhalang kenangan,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo saya, kardus sepatu kadang sayang banget mau dibuang.
      mikirnya tuh ' lumayan nih, kapan2 bisa dipake buat bungkus kado'

      haha..

      Delete
  4. kebetulan aku barang yang sudah gak di pakai masukin dalam dos sisa kemasan air mineral, terus abis itu kasih yang membutuhkan. Jarang-jarang sih sampai gak ke pake karena aku jarang belanja benda yang terlihat, banyakan makanan.. hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. kebiasaan yang bagus ini si..

      haha.. kebanyakan belanja makanan. lebih suka nyimpen 'barang' dalem tubuh berarti ketimbang dlm rumah. hihi

      Delete
  5. mau cobain ah belajar gaya hidup ala artis yang uchul bingit.. pengennya gtu sih tapi agak sulit ya prakteknya huhuh

    ReplyDelete
  6. Saya pernah baca (tapi lupa dimana) katanya "semakin banyak barang gak kepake yang kita simpan, maka semakin banyak pikiran gak kepake yang ada dalam otak kita"

    kalimat itu yang jadi motivasi saya untuk gak terlalu lama nyimpen barang2 yang gak bermanfaat kaya struk belanja, kotak-kotak sepatu dan sekarang lagi ngurangin beli baju karena sadar paling yang dipake itu lagi itu lagi heheh

    ReplyDelete
  7. baru ngeh saya konsep minimalis ini.

    ReplyDelete
  8. Kalau baju, secara rutin saya pilah. Yang sudah jarang dipakai, atau tidak suka, saya kasihkan orang. Sedangkan barang-barang yang menumpuk itu ada buku, properti foto dan alat masak2. Buku sudah mulai saya kurangi, mengingat rak buku sudah nggak muat. Lainnya, untuk saat ini masih belum.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau buku sayang banget mba mau dikurang-kurangi. karena kan koleksi yaa, pengennya bikin perpustakaan mini gitu..

      Delete
  9. Saya berusaha menerapkan ini, dan sampai saat ini masih berusaha. Hehehe, berat ternyata tapi harusss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berat banget. Apalagi untuk koleksi-koleksi tertentu. rasanya sayang banget kalo harus disingkirkan

      Delete
  10. Kalau gaya hidup minimalis kita terapkan, sepertinya bagus yach kita bisa hidup sederhana saja. :)

    ReplyDelete
  11. Seperti teringatkan kembali untuk selalu hidup minimalis, ngga perlu jor-joran dan kenal gengsi.
    Kadang nyesel juga udah pernah beli barang fungsi sama dalam jumlah beberapa, contohnya tas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. biasa nya laper mata sih ya beli nya. Apalagi kalo ada diskonan atau lagi keluar trend baru. bawaannya pengen beli.

      Delete
  12. Tantangan terbesar nih untuk simpan pakaian yang fleksibel, supaya bisa menerapkan hidup minimalis.. padu padanin satu jenis pakaian yang bisa dipakai saat formal maupun non formal bisa jadi solusi juga ya :D

    Terima kasih ya mba, membuka pandangan banget!

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau bisa sih gak cuma pakaian. tapi juga barang2 yang lain.

      tapi emang agak syusah sih. hehe

      Delete
  13. ini selalu jd targetku dr tahun ke tahun, tapiiii selalu ga jadi2 dilakuin :( . kec baju aku rutin sortirin lalu aku kasih ke pemulung. tapi kayak tas dan sepatu, duuuuh selaluuuu aja ngerasa sayang pdhl yg dipake itu itu aja :(.. niatnya blm kuat memang ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. tahun ini harus berhasil ya mbaa.. hehe
      kalau aku paling syusah itu koleksi2 buku. sayang banget rasanya kalau harus disingkirin. cedihh..

      Delete
  14. Wah ini, aku belum lihat video raditya dika yg ini. Tapi aku dari beberapa bulan yg lalu juga mulai mengurangi beli ini itu yg nggak butuh butuh bgt gegara baca the life changing of tidying up - marie kondo :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah jadi penasaran nih sama marie kondo..

      Delete
  15. haduuh belum berani senekat ini sih, karena namanya koleksi kadang nilai memorabilia nya itu yg bikin gagal terus hidup minimalism. salut sih sama Bang Radit ini bisa jual koleksi jamnya gitu. aku tau nya prinsip konmari aja, beli satu buang satu. dan cara-cara hidup rapi dan lebih terorganisir

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga blm bisa senekat itu si. apalagi untuk koleksi2 buku.
      tapi aku mau nyoba dari pakaian, tas, sepatu sama barang2 kurang berguna dirumah dulu. ingin ku singkirkan semua. hehe

      Delete
  16. Sayaaa dong, paling ga suka numpuk baju. paling ga suka liat lemari sesak, jadi saya rajin 'membuang' baju yang jarang saya pakai, meski aslinya masih sangat sayang.

    Tapi, setelah dibuang eh saya beli baju lagi, trus dibuang lagi, begituuu saja terus huhuhu.

    Harus rajin2 baca artikel kayak gini nih, biar beli bajunya bisa di rem.
    Untungnya sih cuman baju.
    Sepatu jarang beli, nanti udah rusak sak baru beli lagi, sandal juga.
    Kalau tas mah kebanyakan dapat hadiah Oriflame, ada beberapa yang belum dipakai, dan oonnya saya kenapa gak saya jual aja yak, numpuk gitu hahaha

    Saya sih ga punya koleksi, gak gemar mengoleksi, tapi kadang tanpa sadar ada benda yang numpuk hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbaa.. baju tuh bikin lemari sesek bgt. mau dibuang sayang.
      tapi skrg mau ku coba nih ngumpulin baju2 gak kepakai.

      haha.. gak punya koleksi tapi setiap jalan ke mall ada yg lucu dibeli yaa.. tanpa sadar jadi numpuk banyak dirumah :D

      Delete
  17. saya beli barang yg saya butuh sih,paling buku ya. tp koleksi tuh hehehehe.

    ReplyDelete

satu comment.. pahala untukmu :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...