Monday, January 07, 2019

Diary MPASI Arfan : Menu Tunggal 14 Hari

Sumber foto : thinkstock, edit by me

Saat Arfan usia 5 bulan, saya udah mulai sibuk menyusun menu MPASI untuk Arfan. Mamak rajin banget kan ya? Maklumin aja, ini pertama kali mau ngasih makan anak. Jadinya excited banget. Saya mulai baca sana-sini, cari informasi menu apa yang baik diberikan untuk anak saat pertama kali mulai MPASI.




Dari hasil ngubek-ngubek berbagai informasi, banyak yang menyarankan untuk memberikan menu tunggal terlebih dahulu selama 14 hari. Konon katanya, hal ini berguna untuk mengetahui ada tidaknya alergi terhadap makanan tertentu. Selain itu, dari menu tunggal ini kita juga bisa mengetahui makanan apa saja yang disukai dan tidak disukai oleh anak. 

Baiklah, mamak yang pengetahuannya masih amat kurang ini, mencoba ikutin aja saran-saran tersebut. 

Pada menu tunggal ini, saya ingin memperkenalkan Karbohidrat, Protein Hewani, Protein Nabati, Buah dan Sayur. Jadinya selama 14 hari itu menu nya selalu berbeda-beda. Dan di MPASI awal ini makannya hanya dua kali sehari yaitu pagi dan sore. 

Dari situ, mulailah saya menyusun jadwal makan selama 14 hari ke depan. Meskipun kenyataan nya sih, gak semua terlaksana. Kenyataannya mah pakai bahan makanan seadanya yang ada di rumah biar gak repot. 



Dari sumber yang saya baca, terdapat dua versi dalam memberikan menu tunggal. Versi pertama seperti foto diatas, menu yang diberikan berbeda-beda setiap hari nya. Versi kedua, diberikan menu yang sama selama tiga hari berturut-turut. Katanya sih, untuk mengetahui ada tidak nya alergi, minimal harus diberikan tiga kali. Saya, selaku mamak baru yang masih awam dalam dunia per-MPASI-an akhirnya memutuskan untuk mengikuti insting aja. Hihi.. 

Review MPASI Menu Tunggal Arfan 

Setelah diberikan menu tunggal, reaksi Arfan berbeda-beda, ada yang dia doyan banget sampai harus nambah, ada yang biasa aja, ada juga menu yang sama sekali dia gak doyan. Baru saya kasih satu suap dia udah 'huek'  aja. Tapi dari kesemua menu yang saya berikan, Alhamdulillah gak ada reaksi alergi sih. Insyaallah aman. 

Berikut menu tunggal yang saya berikan ke Arfan. Beda banget kan sama jadwal MPASI yang saya buat sebelumnya? Ekspektasi memang selalu berbeda dengan realita ya.. hehe..



Dari menu yang saya cobakan tersebut, ternyata Arfan doyan banget sama alpukat dan tahu sutra. Itulah mengapa saya sering memberikan menu tersebut ke Arfan. Bisa diliat kan, dua menu tersebut lebih sering saya kasihkan ketimbang menu yang lain.

Berikut MPASI Arfan yang sempat saya dokumentasikan. 




Di awal MPASI, tekstur makanan yang diberikan masih sangat halus dan lembut karena pencernaan bayi masih dalam tahap penyempurnaan dan baru pertama kali belajar makan sehingga harus diberikan makanan yang halus dulu, bisa dengan cara di blender ataupun disaring. Namun saya lebih memilih disaring karena kalau diblender khawatir ada gizi yang berkurang akibat energi gerak dan panas dari blender tersebut.

Tapi ini tergantung selera ya moms, setiap ibu punya pilihan masing-masing.

Penyajian MPASI awal ini juga cukup mudah. Untuk buah-buahan bisa langsung disaring lalu diberikan ke anaknya, tetapi ada juga sih buah-buahan yang harus dikukus terlebih dahulu seperti apel dan pir yang memiliki tekstur keras. lalu untuk sayur, protein dan karbohidrat bisa dengan cara direbus atau dikukus terlebih dahulu, baru disaring. Mudah banget kan ya nyiapin makanan untuk bayik.

Oya, di MPASI pertama ini, saya hanya memberikan menu tunggal selama 10 hari, setelahnya saya langsung memberikan menu 4 Bintang. Mengapa demikian? karena setelah saya teliti (ciailah), ternyata Arfan seperti kurang puas gitu kalau hanya diberikan menu tunggal. Jadinya saya sudahkan saja menu tunggal dan langsung beralih ke menu 4 Bintang. 

Apa sih menu 4 Bintang? Lanjut di next postingan yaa.. :)

bye-

14 comments :

  1. Terstruktur banget jadwalnya bund..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. tapi realitanya sih gak gitu .. hehe

      Delete
  2. Dulu waktu anak pertama lahir...istri semangat bikin sendiri MPASI tapi pas anak ke 2 dan ke 3 milih yang praktis...beli bubur sehat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahaha.. anak pertama masih semangat2 nya ya mas? kesana nya jadi males. krn udh repot ngurusin anak kali ya jadi gak sempet masaknya. beli aja biar simpel :D

      Delete
  3. Kebetulan anak saya umurnya 3 bulan kak.. makasih banyak yaaa ilmunya.. saya aja belum belajar tentang mpasi bayi nih.. pengen nyiapin buat baby c nih makasi ya kak say

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba vik.. mesti dipersiapkan. hehe
      semoga pas MPASI nanti, baby c makannya doyan yaa..

      Delete
  4. Saya baru tau ternyata apel atau pir bisa dikukus untuk bayi ._. Nanti coba saranin ke kakak saya ah, kebetulan dia baru punya momongan dan mungkin bisa terinspirasi dari tulisan ini. Terima kasih mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, mesti dikukus soalnya kan tekstur nya keras dan dia juga termasuk buah yang gak ada kulit nya ((bisa lgsg dimakan tanpa dikupas) jd kalo dikukus dulu, bakteri nya bs mati

      Delete
  5. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Norak ih, disumpahin banyak orang, bisa celaka entar, kok promonya merugikan blog orang.
      Bayar blogger pak, kalau mau titip backlink ;)

      Delete
  6. Cuman mau ngomong, waoooooo rajinnya, hahahaha

    Ini saya banget saat punya anak pertama, dalam keterbatasan waktu dan ilmu dulu saya bener-bener wanti-wanti banget akan MPASI anak, karena dijaga mertua

    Setelah anak kedua, saya lebih santai, gak terlalu heboh, bahkan nyiapin peralatan MPASI juga gak heboh, saya cuman beli mangkuk dan sendok makan bayi yang alhirnya cuman kepakai sendoknya doang hahaha

    Lalu, kepincut foto di IG, saya juga pengen punya slowcooker yang ternyata sama sekali gak kepakai karena kurang praktis menurut saya hehehe

    Btw waktu anak pertama saya, sarapannya pear dan apel kukus, sampai-sampai mertua saya geleng-geleng kepala, aneh soalnya liatnya wakakkaka

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahaha.. iya nih mba. maklum anak pertama. excited banget aku nya.
      mungkin nanti pas anak kedua juga sama kayak mbak rey, lebih santai.

      kalo aku slowcooker malah kepake banget mba. soalnya kalo pake slowcooker, masaknya bisa ditinggal-tinggal, gak perlu bentar2 ngecek, terus ngaduk-ngaduk. jadi bisa disambi buat siap2 berangkat kerja. hehe

      Delete
  7. Suka deh lihat moms yg rajin sekali bikinin mpASI super detail kayak gini, hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wehehe.. iya nih..
      mamak lagi seneng-seneng nya punya anak soalnya. hehe

      Delete

satu comment.. pahala untukmu :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...