Catatan Hati Seorang Freshgraduate, Sebuah Pengalaman Pertama


Selepas sidang dan dinyatakan lulus pada 27 Januari lalu, gue resmi hengkang dari kampus gue di UNJ, eh belum resmi sih karena belum wisuda. Gue mulai sibuk cari-cari lowongan kerja, apply sana apply sini, walaupun masih belum bener-bener fokus cari kerja karena masih sibuk mengurus revisi dan pemberkasan untuk wisuda. 

Disela-sela waktu senggang, gue pun menyempatkan diri buat dateng ke jobfair, mengadu nasib disana sambil nyari kitab suci.



Baca Juga : Catatan Hati Seorang Freshgraduate, Kegagalan Demi Kegagalan

Salah satu temen gue yang udah lulus lebih dulu dari gue dan tentunya udah pernah dateng ke jobfair menyarankan supaya gue gak perlu dateng kesana, katanya bakalan sampe injek-injekan kayak nonton konser atau apalah ituu, tapi nyatanya gak sebegitunya kok. cekaceka lah.

Jobfair pertama yang gue datengin itu Jobfair di SMESCO. Gue lupa ngelamar apa aja yang pasti salah satu perusahaan yang gue lamar itu adalah PT. Century Healthcare, anak dari perusahaan Pharos yang produksi obat-obatan. Gue ngelamar sebagai Store Manager. Iya, gue melamar posisi itu atas saran dari mba-mba yang ngasi penjelasan ke gue, katanya sih, anak kimia cocok nya disitu. berhubung gue masih polos dan juga gak gitu ngerti gue pun nurut aja. 

Singkat cerita, dua minggu setelah gue masukin lamaran disana, gue pun dapet panggilan untuk psikotes. Kebetulan gue cukup tertarik di Pharos, dulu setiap berangkat kuliah, gue selalu ngelewatin perusahaan itu dan gue selalu bilang, “kerja disini aja kali ya, deket dari rumah”?? Alhasil gue pun cukup antusias buat ngikutin psikotes. 

Yak, ini adalah psikotes pertama dan gue juga belum ada bayangan bakal menghadapi soal-soal kayak apa. Gue dapet jadwal tes jam satu siang di gedung Econolab daerah kebayoran lama. Tes nya pun cukup bonafit. Alat-alat tulis yang gue bawa gak kepake, iya, karena tes nya online, disediain tab disetiap meja. Tes pun dimulai dan ternyata soal tesnya bikin gue mau muntah. Bukan, bukan karena soalnya yang susah, tapi karena soal tes nya yang kelewat banyak. Otak gue yang udah lama gak dipake buat mikir rasanya kayak mau keram gitu. Duh biyung~ 

Gue lupa apa aja soal psikotesnya (saking banyaknya), yang pasti ada sinonim, antonim, soal matematika, seri angka, hafalan, bolak balik kubus (entah apa namanya) dan yang paling banyak itu adalah soal kepribadian. Banyak. Banyak banget. Gak abis-abis soalnya. Selain itu ada juga pertanyaan-pertanyaan yang menyinggung masalah agama, kayak “Apakah anda bersedia melepas pakaian keagamaan anda?” atau “Apakah anda bersedia meninggalkan kegiatan keagamaan anda?” gue sendiri gak ngerti, tujuan dari pertanyan-pertanyaan macem gitu buat apa. Entahlah. 

Pasca psikotes disana, gue baru cari-cari info tentang perusahaan itu dan ternyata info yang gue dapet dari kaskus, blog maupun cerita orang, selalu ngebahas bagian negatif dari perusahaan itu. Jarang banget ada yang ngebahas sisi positif nya. bagian negatif yang dibahas pun senegatif-negatif nya keburukan lah, negatif banget. Hal itu yang ngebuat gue agak ngeri untuk ngelanjutin kesana. 

Satu minggu setelahnya, gue pun dapet kabar lolos psikotes dan lanjut ke tahap berikutnya, yaitu interview HRD. Tapi kebetulan saat itu gue lagi wisuda jadi gak bisa dateng. Alhasil, mba-mba HRD nelponin gue besokannya, dia bilang bisa reschedule. Gue pun meng-iya-kan untuk interview di esok harinya, walaupun agak-agak ragu gitu sih. Dia juga nanya-nanya dikit tentang gue, nanya agama gue, nanya gue pake kerudung atau engga, nanya gue keturunan ningrat atau bukan. Duh, ini makin meyakinkan gue tentang anggapan orang-orang terkait sisi negatif dari perusahaan itu. 

Dihari berikutnya, dimana gue bakalan interview, ternyata semesta berkehendak lain. Daerah rumah gue diguyur hujan dan banjir sehingga gue gak bisa jalan kesana, dan bener aja sore-sore nya si mba-mba HRD nelponin gue lagi, tapi gak gue angkat. Iya. Dia nelponin gue berkali-kali dan gue pun menghiraukannya. 

Mungkin ini yang dinamakan cinta bertepuk sebelah tangan kali ya. Ibarat orang udah PDKT, disatu pihak udah mulai suka, tapi dipihak lain malah ngilang, pergi, dan memilih meninggalkan karena tau kejelekan-kejelekan calon pasangannya. Duh, gue gak bermaksud begitu. Gue cuman mau cari yang lebih baik lagi aja. ngomong apa sih ini. 

Oya, dan gue perhatiin sampe sekarang, perusahaan itu selalu ngebuka lowongan. Kabarnya sih pegawainya sering keluar masuk karena gak betah. Duh, gak capek apa putus mulu gitu. Mending perbaiki sistemnya deh, bangun citra lagi, ubah anggapan orang-orang tentang sisi negatif itu. 

Kadang gue suka mikir, apa perusahaan itu gak tau ya kalo di web banyak cerita-cerita miring tentang itu? 

Asudahlah, bukan urusan gue.. 
Eh, tapi gue pengen loh sebenernya jadi bagian analis disana. Kalo aja syaratnya gak seperti itu. 

Syudahlah, kita memang tidak berjodoh. Bhay!

1 comment

  1. saya sangat memaklumi ko mbaaa.. pasti banyak banget yang keluar masuk disana.. yaa itu kalau perusahaan belum bisa mensejahterakan dan membuat nyaman pekerjanya, pasti akan sering keluar masuk.. mending cari aja pekerjaan yang paling nyaman yaa mbaaaa.. dan sistem juga jangan lupa diperbaiki

    ReplyDelete

Terimakasih sudah berkunjung, jangan lupa berikan komentar juga ya ;)