Tuesday, August 29, 2017

Pregnancy Diary : Review Kehamilan Bulan Keempat

Alhamdulillah trimester pertama berhasil dilalui. Drama mual muntah sudah berakhir. Badan mulai seger. Gak ada lagi lemes, lunglai, letih, lesu. Pekerjaan rumah seperti nyuci, nyetrika, beberes dan lain-lain juga sudah mulai di handle lagi. bahagiak.

Baca juga : Pregnancy Diary : Trimester Pertama (1-3 bulan)

Menurut Islam, di bulan ini, kandungan sudah ditiupkan nyawa/ruh. Berdasarkan hadist Rasulullah Saw. 
  “Sesungguhnya salah seorang diantara kalian dipadukan bentuk ciptaannya dalam perut ibunya selama empat puluh hari (dalam bentuk mani) lalu menjadi segumpal darah selama itu pula (selama 40 hari), lalu menjadi segumpal daging selama itu pula (40 hari), kemudian Allah mengutus malaikat untuk meniupkan ruh pada janin tersebut, lalu ditetapkan baginya empat hal: rizkinya, ajalnya, perbuatannya, serta kesengsaraannya dan kebahagiaannya.” [Bukhari dan Muslim dari Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu ‘anhu]

Maka itu, dibulan ini saya mengadakan tasyakuran 4 bulanan, untuk mendoakan si janin di dalam perut. (review nya nanti ya, hehe). 

Masuk di bulan ke-empat, hati rasanya happy sekali. Saya udah mulai bisa keluar rumah, jalan-jalan ke mall, makan nonton. Ah, bahagia sekali. 


Nafsu makan juga sudah mulai kembali, walaupun belum bisa makan dalam porsi banyak (makan sedikit-sedikit tapi sering), tapi bawaannya udah mulai laper terus, apa aja di makan kecuali bakar-bakaran, seperti ayam bakar, sate, ikan bakar dan lain-lain, saya anti sekali, nyium aromanya langsung pusing, eneg. Saya juga anti makan ketoprak. Setiap liat gerobak ada tulisan “Ketoprak” saya langsung pengen muntah. Ini mungkin karena waktu hamil di bulan pertama, saya makanin ketoprak mulu kali ya (?). 

Selain anti yang dibakar-bakar, saya juga anti minum teh. Bawaannya kepala pusing, perut mual, eneg, setiap kali abis minum teh. Ini emang bawaan bayik kali yaa (?) si dedek di dalem berarti gak doyan teh sama makanan yang dibakar-bakar kali yak (?). 

Di bulan ini juga saya udah mulai merasakan ngidam, kepengen makan ini itu. Ngidam saya ganti-ganti setiap hari. Jadi kalo ditanya orang ngidam apa selama hamil, saya juga bingung jawabnya karena banyak yang di mau. Haha. 

Kebanyakan saya ngidam makanan yang ada di kampus dan di deket kosan saya dulu. Repot banget lah pokoknya, jauh. Rumah saya di ciledug, sedangkan kampus di Rawamangun. Pusing kan? 

Saya kepengen tempe mendoan di Hj. Ten, Rawamangun (deket dengan kosan saya), selain itu saya juga kepengen Burger yang ada di kampus saya. Haduh. Sejauh ini sih yang kesampean baru tempe mendoannya aja, suami yang beliin sepulang kerja. Untuk burger kayak nya susah banget direalisasiinnya, karena saya bisa ke kampus cuma sabtu-minggu, sedangkan kang burger nya tutup di hari itu. Syedih. 

Di bulan ini, perut saya udah mulai maju sedikit. Walaupun, masih belum keliatan kalo pake baju yang agak longgar. Perut saya mulai terasa keras dan terkadang kencang seperti ketarik atau seperti pakai ikat pinggang yang kekencangan. Biasanya rasa kencang itu datang ketika habis beraktivitas seperti nyuci baju, naik tangga, pulang kerja atau kelelahan. 

Saya pikir, itu hal yang wajar, tapi ternyata saat saya kontrol di usia kandungan 16 minggu, kata bu bidan perut kencang seperti itu namanya kontraksi, gak bagus buat perkembangan janin. Harus segera ditangani karena bisa menyebabkan keguguran atau bayi lahir prematur. Duh serem banget gak sih dibilang begitu, deg-degan banget saya waktu itu. 

Saya pun dikasih obat anti kontraksi dan mulai saat itu saya mengurangi aktivitas saya. Ini mungkin akibat saya terlalu petakilan kali ya karena badan udah terasa enakan. Lupa, kalo di dalem ada dedek bayik yang masih sangat mungil. Hehe, tapi alhamdulillah, setelah dua hari minum obat, saya sudah gak merasa kenceng-kenceng seperti itu lagi. 

Di minggu ke-18, saya kontrol lagi dan melakukakn USG. Alhamdulillah perut udah gak kenceng, perkembangan bayi nya juga Alhamdulillah bagus, gak ada masalah. Berat dedeknya udah 248 gram, pantes udah terasa ada yang ganjel diperut. Dedek nya juga udah mulai gerak-gerak, nyundul-nyundul perut ibuknya. Seneng banget setiap dapet sundulan dari si dedek. Hehe. 

kurang jelas ya.. 

Berat badan saya juga udah kembali normal, setelah turun 4 kg di bulan ketiga, dibulan ke-empat ini saya berhasil naik 5 kg. Alhamdulillah, prok prok prok. Semoga setiap bulan bisa naik 5 kg, biar gendut dikit gitu. Maklum gak pernah ngerasain gemuk dari lahir. Hehe. Tensi juga udah lumayan bagus, 104/70, Alhamdulillah say good bye untuk pusing-pusing. Hehe. 

Sehat terus ya dek, di perut ibuk. 
Sampai jumpa di bulan-bulan selanjutnya..

No comments :

Post a Comment

satu comment.. pahala untukmu :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...