Featured post

Liburan Ke Taman Bunga Nusantara Makin Seru Berkat Traveloka Xperience

Semenjak menikah dan melahirkan anak saya, Arfan pada tahun 2017 lalu, Saya nyaris tidak pernah merasakan moment liburan lagi. Ent...

Tuesday, June 11, 2019

Cerita Mudik Lebaran 2019, Mudik Ke Boyolali - Wonosari Bersama Bayi


Assalamualaikum, man-teman.. 

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1440 H, Mohon Maaf Lahir dan Bathin ya.. Mohon maaf jika ada tulisan saya yang pernah menyinggung hati kalian.. maapin yaa.. 

Mengawali postingan pertama pasca libur lebaran, saya mau bercerita tentang mudik lebaran kemarin. Ya, tahun ini merupakan kali pertama saya dan keluarga merasakan moment mudik lebaran. Dan tentunya juga pertama kali nya Arfan bepergian dengan menempuh jarak yang amat jauh. 

Keluarga saya (baca : Ibuk dan Bapak) merupakan orang yang menganut faham anti mudik-mudik club saat hari raya idul fitri. Ya, mereka lebih suka lebaran di Jakarta karena males bermacet-macetan di jalan, juga males ribet di kampung katanya air nya syusah. Jadi, kami sekeluarga belum pernah merasakan moment mudik lebaran sama sekali. Tapi entah kenapa tahun ini mereka kepingin mudik juga kayak orang-orang.



Saya yang diajak pun, awalnya ragu untuk ikut mudik. Kenapa? 
Pertama, bawa anak bayik. Saya males dong dengan kerempongan yang bakalan terjadi nantinya. Belum lagi barang bawaan pastinya bakal lebih banyak kalau bawa anak bayik. 
Kedua, Yang menyetir hanya pak suami seorang. Tentu nya saya khawatir jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan di jalan sementara yang bisa nyetir hanya pak suami saja. 

Tapi dengan berbagai pertimbangan yang amat matang akhirnya kami setuju untuk mudik. 

Oya, jadi mudik kali ini bukan ke rumah orang tua atau mertua saya yaa melainkan ke rumah nenek saya alias mba uyut nya si Arfan. Saya masih tinggal bareng dengan orang tua, sementara ke rumah mertua, saya selalu mudik paling tidak sebulan sekali, kadang dua minggu sekali. 

Yang menjadi alasan kenapa kami akhirnya setuju untuk mudik salah satunya adalah karena saya sudah lamaaa sekalii tidak mudik. Saya terakhir mudik ke kampung bapak sekitar umur 4 tahun (itu artinya sudah 22 tahun yang lalu). Sementara ke kampung ibuk saya kalau gak salah terakhir itu ketika saya SMP. Syudah lama banget kan..? 

Boyolali – Wonosari, Perjalanan Mudik Anti Macet

Minggu, 02 Juni 2019, Kami berangkat ba’da isya sekitar jam 20.30 dari ciledug, Tangerang. Tempat pertama yang akan kami kunjungi adalah kampung bapak di daerah Boyolali, Jawa Tengah. Saya kira jalanan bakalan macet dan melelahkan, Alhamdulillah ternyata tydaak. Bahkan saking lancarnya, banyak cuitan sarkas yang lucuk-lucuk di twitter. Saya pun juga membatin, “ini pengaturan lalu lintasnya siapa yang buat sih? Kok gak macet sama sekaliii” 

cuitan netizen di twitter

Arfan pun anteng, tidur pules sampai pagi. Bangun-bangun ketika kami sahur di rest area. Lupa, rest area mana, yang jelas sudah mau menuju tol semarang. Maapkeun saya kurang paham nih kalo masalah jalan

Sepanjang jalan anaknya anteng dan happy terus. Alhamdulillah gak ada rewel sama sekali. Kegiatan dia di mobil hanya makan-nyusu-tidur-bercanda. Gitu terus sampai lokasi. Mobil pun sudah saya buat senyaman mungkin supaya dia merasa ada di kamar. 

ketika mudik membawa bayi

Ya, dibagian tengah mobil sengaja saya pasang kasur mobil, supaya aktivitas tidur lebih nyaman dan leluasa. Dan tentunya supaya dia bisa melaksanakan ritual sebelum tidur seperti layaknya di rumah, berhubung si arfan ini sebelum tidur pasti pola tingkah nya udah gak jelas banget. Mesti nungging dulu, tengkurep, kayang, rol depan, rol belakang, gitu terus sampai susu abis, baru deh doi tertidur pulas. Apa anak kalian begitu juga gak sih? #NanyaSerius 

Singkat cerita, sampai di Boyolali sekitar jam 12 siang. Perjalanan kurang lebih memakan waktu sekitar 15 jam. Itu pun karena ada agenda nyasar dulu, saking lama banget gak mudik, bahkan si bapak lupa sama rumahnya sendiri. Kami juga jalan santai aja dan ngerest kurang lebih 5 kali. Ya, pak supir harus banyak istirahat, jangan sampai kelelahan dan ngantuk karena gak ada yang bisa gantiin. 


kampung boyolali

Di boyolali, saya betah banget sih, pun begitu dengan Arfan dan Pak suami. Kami disana hanya sampai hari H lebaran, setelah solat ied dan bersilahturahmi dengan tetangga-tetangga sekitar kami bergegas untuk berangkat ke Wonosari. 

Wonosari, 05 – 08 Juni 2019 

Wonosari, Gunung Kidul

Perjalanan dari Boyolali ke Wonosari hanya menempuh waktu 2 jam saja. Disana kami gak diam diri aja di rumah, tetapi juga berkeliling ke berbagai tempat, yaitu ke wonogiri, Jogja, dan juga wisata ke pantai di gunung kidul. 

Kalau sewaktu kecil saya lebih suka mudik ke wonosari, tapi sekarang sepertinya berubah, saya lebih suka ke boyolali. Akses lebih gampang, pasar juga deket, mau cari apa aja ada sedangkan di wonosari, sangat amat jauh dari peradaban. Jarak antar rumah juga sangat jauh dan masih hutan banget. Warung pun cuma ada satu aja. Ngga hanya itu, air pun juga susah. Mesti nimba dan dalem banget.  

Mudik Ke Boyolali dan Wonosari, Aroma Desa Masih Sangat Kental 

Salah satu alasan mengapa saya enggan mudik ke kampung halaman bapak dan ibuk adalah karena disana benar-benar masih desa banget. Beda dengan kampung halaman teman-teman saya yang rumahnya udah sama seperti rumah di jakarta. Tembok dari batu bata, lantai keramik, ngambil air tinggal muter keran. Hal ini gak berlaku di boyolali dan wonosari, terlebih saat saya masih kecil dulu. Lantai masih tanah merah, butuh air harus nimba dulu di sumur, bahkan jika ingin buang air besar hanya ada bilik berlubang aja. Tentu saya gak betah dong, hingga akhirnya saya gak pernah ikut kalau diajak mudik. 

Tapi Alhamdulillah, saat mudik kemarin sudah ada wc, lantai pun meski belum di keramik tetapi sudah di pelur. Kalau air tetep harus nimba dulu sih, tapi gakpapa, kan ada yang nimbain. Hehehe.. 

Selain itu aroma desa yang masih terlihat kental adalah bagian dapur nya. Kalau orang jawa menyebutnya dengan kata "Pawon",  yaitu sebuah dapur tradisional masyarakat jawa yang biasanya bangunannya terletak dibagian belakang rumah. Pawon ini menggunakan tungku untuk memasak dan identik dengan warna hitam dari jelaga.

Meski sekarang juga sudah ada kompor gas, tapi kelihatannya mereka tetap lebih nyaman  masak menggunakan tungku ini. 

Dapur/Pawon di rumah si mbah

Sekarang, justru aroma desa yang masih kental ini yang membuat saya betah berlama-lama disini, udaranya sejuk dan juga asri. 

Arfan Muttaqi, Si Baby Happy dan Mudah Beradaptasi 


Ku pikir mudik bawa anak tuh bakal rempong banget, takut rewel lah, eek dijalan lah dan sebagainya. Tapi ternyata dugaan ku salah. Doi ceria terus sepanjang hari, sepanjang jalan, dan tentunya mudah banget beradaptasi. Anak ini bener-bener beda sama emaknya yang super cengeng dan pemalu saat masih seusianya. 

Apa aja kegiatan Arfan di kampung? Ya. Doi ngelawak dan ngajakin orang-orang bercanda terus. Bahkan anak-anak yang tadinya pemalu, mendadak cerewet saat ketemu Arfan. Sungguh ku juga happy ngeliatnya. 

Di Boyolali, doi bikin rame orang-orang serumah, ngeledek dan joget-joget terus.. Main di got Main di sawah. Pun begitu di wonosari, happy banget ngeledekin orang-orang, main di ladang, mainan tanah, mainan pasir gak ada yang ngelarang.. puas banget doi..


Kapan lagi bisa main kotor-kotoran sepuasnya gitu kalau bukan di kampung. Kalau di rumah , sudah pasti dikurung biar gak main kotor-kotoran :D

Ya, begitulah kira-kira perjalanan mudik di tahun ini. lebaran yang cukup mengesankan buat saya dan keluarga. semoga ada kesempatan mudik lagi di tahun berikutnya.. 

Wonosari, sebelum balik ke jekardah
bye, semoga bisa berjumpa lagi. 


Salam,

29 comments :

  1. Lah... enak bener itu ya kasur di mobil.
    Mo beli ah! :D
    Jadi... lebaran taun ini ga ada macet-macetan yah....
    cepet sampe tinggal ngesot. haha... gak kena PHP iklan pringsewu hahahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. enak kak pake kasur mobil.. mamaknya juga gak capek, bisa ikut bobok tjantiks dikasur. hehe.. Alhamdulillah, enak ga ada macet..

      iklan pringsewu kayaknya udah ga ada.. haha.. apa saya gak lewatin yaa? hehehe

      Delete
  2. Aduh baru nyampe ke tanah rantau aku udah kangen kampung lagi aja hahaha, btw itu pawonnya sama kaya tempat simbahku

    ReplyDelete
    Replies
    1. kangen sama kesejukannya ya mbaa.. hehehe
      iyaa, rata-rata di desa dapurnya masih pawon gitu yaa..

      Delete
  3. Enak sob bisa mudik
    Aku masih blum dikasih cuti 😃
    Kalo ke kampung pasti bawaan nya betah pokok nya males mengembara lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. enak ya suasananya di kampung.. bikin betah..

      Delete
  4. tahun ini aku gamudik hiks
    aku malah suka sih mbak mudik ke desa yg masih ndeso banget hehe
    sesekali ya hidup agak susah
    tapi kadang seru sih klo pas mau ke KM harus ke kali dulu ato ambil air jauh banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya, memang seru banget mudik ke tempat yang masih desa banget..
      enak juga udaranya sejuk

      Delete
  5. Comelnya rumah awak..best dapat jalan2 kat kampung, masak guna dapur arang..seronoknya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. terimakasih kak..
      iya kak, enak di desa udaranya masih sejuk..

      Delete
  6. Hai kak tya.. minal aidzin wal faidzin juga ya mohon maap lahir batin..

    Iii senengnya main ke boyolali.. tentunya seger dsn dinginya dissna..

    Aku kebetulan baru sekali kesana.. dissna kebetulan kakeknya suami tinggal disana..

    Dan emang suasananya desa nan asri

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, ternyata orang boyolali toh suaminya..
      kapan-kapan liburan main lg kesana mba.. hehe

      Delete
  7. Wadu.. liat fotonya yg di desa jadi kangen suasana pedesaan.. terutama suasana kekeluargaannya itu loh, kerasa banget :D

    ReplyDelete
  8. Mudik emang paling asik :D
    Tapi lebaran ini gak mudik saya, karna kaun ini lagi di rumah aja hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga tahun depan bisa mudik ya.. hehe

      Delete
  9. Mudik mah selalu menyenangkan ya tante? Kalau saya mudiknya ke Tanaka Malang, Btw?

    Babynya umur berapa tuh tante kok udah bisa jalan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. wihh.. asik banget tuh mudik nya ke malang.
      aku kalo ke malang gak kepengen pulang rasanya.. banyak wisata yg harus dikunjungi.. hehe

      Delete
  10. Senangnyaaa yang mudik, Arfan happy banget tuh bisa main tanah hahaha.
    Kalau saya gak tau ya perjalanan jauh naik mobil.
    Atuh mah si bayi ini udah gak bisa diam.
    Muterrr aja kiri kanan.
    Asyik banget Arfan bisa anteng di mobil :)

    btw rumah neneknya asyik ya, khas desa banget.
    Bisa masak-masak tradisional.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyak mbak rey.. arfan senengnya gak ketulungan.. happy dia bisa main kotor2an.. haha..
      emang sih agak ribet bawa bayi yang udah mulai gak bisa diem..
      kalo si arfan tuh rusuhnya di dalam mobil, manjat2 kursi pengen ikutan ayahnya nyetir. kan bahaya.. hfftt..

      iya mbak.. masih tradisional banget di kampung ku..

      Delete
    2. waahahhhahhahah syamaahh ternyata, anak saya jugaaa..
      Duuhhh, bolak balik aja ke saya, ke papinya.
      Udah gitu, pakai acara berdiri di depan, kan yang nyetir kagak keliatan jalannya ckckckckck

      Delete
    3. hemm.. anak lanang emang begitu yaa.. petakilan gak bisa diem..

      Delete
  11. udah lama banget ya ga mudik, 22 tahun yang lalu, wahhhhhh rasanya gimana gitu, kalau saya ga mudik ke kampung ayah saya 7 tahun yang lalu sih....

    akhirnya semua berakhir bahagia karena tydaak macet huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas sabda..
      happy aku tuh mudik lancar jaya.. hihi..

      Delete
  12. Mudiknya pasti bermanfaat banget tuh teh ya, busa ada ilmu edukasi untuk sang anak agar mengenal kampung halamannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas.. anakku jadi punya banyak pengalaman dan pengetahuan baru..

      Delete
  13. Tiaaaa arfan kayak anakku cewe rauk klo mo tidur pesti ritual koprol dulu, takirain ini anak 18 bln kok bisa koprol ternyata acika ada temennya hahahhaha

    Eh kamu kena one way di tol semarang ya
    Sama aku jujaaaa
    Di tol cipali lantjar jaya dong cuma macet bekasi cikampek saja

    Btw pawon klasiknya sama kyk te

    ReplyDelete
  14. Waduh blom kelar dah kepublish, pawon klasiknya samaan kyk tempat mbahku, enak klo maem dari masakn ug dimasak pake tungku rasanya ada sangit2nya tp sedep

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Alloh, anak cewek gak jauh beda juga ya ama cowok. kalo mau tidur udah kayak belut mesti nungging tengkurep koprol dulu. ku kira anakku doang.. haha..

      Iyak nit, Alhamdulillah lancar jaya. bener banget cuma macet di bekasyi cikampek ajaa..

      heum mak nit, kalo masaknya di tungku gitu ada cita rasa yang khas ya. lebih sedep gitu menurut ku mah.. :D

      Delete

Terimakasih sudah berkunjung, jangan lupa berikan komentar juga ya ;)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...