Friday, January 18, 2019

Pengalaman Tes CPNS BPPT 2018


Siapa yang kemarin ikutan tes CPNS? Hayoo ngacung.. ! 
Saya juga dong (ikutan ngacung) 

Beberapa hari lalu, saat lagi asik-asik scroll Instagram, berseliweran sebuah postingan yang berisi pengumuman kelulusan tes cpns 2018. Lantas, saya jadi teringat hasil tes CPNS kemarin dan jadi kepingin sharing pengalaman, siapa tau bermanfaat. 

Jadi, kemarin itu adalah tes CPNS ketiga yang saya ikuti. Ketauan deh saya gak lolos-lolos ikutan tes. Hehe.. 





Kok ambisi banget sih pengen jadi PNS? 

Duh, gak gitu, ferguso. Saya gak ambisi. Tapi selagi ada kesempatan, kenapa gak dicoba? Toh, gak ada ruginya juga kan mencoba. Jadi lah saya berkali-kali mencoba. Iya, setiap ada kesempatan pasti saya selalu mencoba, tetapi setelah tes, yaudah, gak saya pikirin lagi. Diterima Alhamdulillah, gak diterima yaa.. yaudah.. 

Jadi, prinsip saya ketika ikutan tes CPNS adalah belajar – usaha – kerjakan soal dengan seksama- selesaikan soal – lupakan. Gitu sih.. wkwk. Jadi tenang aja, gak akan ada kasus ‘bunuh diri’ seperti kebanyakan orang, kalau saya gak diterima tes. hehe..

Balik lagi ke tes CPNS. 

Pertama kali saya ikutan tes CPNS itu tahun 2017, saat itu ada dua gelombang untuk penerimaan CPNS. Gelombang pertama hanya membuka dua kementerian, yaitu kemenkumham dan mahkamah agung. Nah, saat itu saya daftar di Kemenkumham. Hasilnya hanya lolos di tahap SKD tetapi setelah dirangking ternyata tidak bisa melanjutkan ke tahap SKB. Lalu pada gelombang kedua, hampir semua kementerian membuka penerimaan CPNS dan saya mendaftar di BPPT dengan hasil yang kurang lebih sama. Hehe.. 


Tahun 2018 ternyata dibuka lagi penerimaan CPNS. Ingin menjawab rasa penasaran saya karena kegagalan kemarin, saya pun mendaftar di BPPT (lagi). Haha, alesan deng.. Sebenarnya mendaftar di BPPT itu karena BPPT merupakan satu-satu nya kementerian yang penempatannya paling dekat dari rumah, yaitu di Serpong dan Jakarta. Sementara, Kementerian lain rata-rata alokasi penempatannya untuk luar pulau jawa. Gak mau dong saya jauh-jauh. Oya, bagi yang belum tau, BPPT itu adalah Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi. Kerjaannya gak jauh-jauh dari penelitian, kesukaan saya banget ini, makanya daftar disini lagi. 

Awalnya sih saya ingin mendaftar di Ristekdikti, kebetulan saya juga bekerja di Ristekdikti sebagai tenaga honorer. Saya berpikir, lumayan lah kalau daftar di kantor sendiri, kalau lolos kan enak, udah kenal semua. Eh, tetapi sayangnya tidak ada alokasi formasi untuk jurusan saya. Sungguh terlalu. Jadi yaudah deh, saya daftar BPPT (lagi). 

Nah, ini juga bisa menjawab pertanyaan dari beberapa orang yang bilang, “Enak kamu mah udah pegawai honorer, tinggal nunggu pengangkatan aja” 

Tidak begitu, Marimar. 

Untuk menjadi CPNS, pegawai honorer pun tetap mengikuti alur tes CPNS seperti umumnya. Jadi, pegawai honorer gak diistimewain seperti yang kebanyakan orang pikirkan. Semua memiliki kesempatan yang sama. Kalau gak lolos, ya gak lolos aja. Gitu. 

Singkat cerita, mendaftar lah saya di BPPT melalui web SSCN dengan memilih jabatan Perekayasa Ahli Pertama. Setelah itu, saya pun melengkapi berkas-berkasnya.  

SELEKSI ADMINISTRASI 

Ternyata berkas-berkas yang perlu diserahkan cukup banyak dan ribet. Berbeda dengan tahun sebelumnya, juga dengan kementerian-kementerian lain. Iya, kementerian lain berkas yang harus disiapkan gak sebanyak BPPT. 

Berkas yang harus di unggah melalui web sscn antara lain, surat lamaran, CV, transkrip nilai, abstrak skripsi, pas foto 3x4, ktp, ijazah, akreditasi prodi, surat pernyataan, SKCK dan surat sehat. 

Banyak banget kan?? 

Dan saat mengunggah pun kita harus cermat dan hati-hati. Jangan sampai ada yang salah mengunggah. Misal, format file nya salah atau size nya tidak sesuai dengan yang ditentukan atau background foto yang harus nya merah malah upload dengan background biru. Iya, karena kesalahan-kesalahan kecil seperti itu sudah membuat kita gak lolos di seleksi administrasi. 

Setelah sukses mengunggah, maka kita akan mendapatkan kartu pendaftaran peserta sebagai tanda dan bukti bahwa benar kita telah registrasi. 




Ditahap administrasi ini, Alhamdulillah saya lolos. Setelah dinyatakan lolos seleksi administrasi, maka kita akan mendapatkan kartu peserta ujian CPNS, dimana kartu ini harus dibawa saat pelaksanaan tes. 



Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) 

Tahap selanjutnya yaitu seleksi kompetensi dasar. Pada tahap ini ada tiga jenis tes yang disediakan yaitu tes wawasan kebangsaan (TWK), tes intelegensi umum (TIU) dan tes kepribadian (TKP) dengan total keseluruhan ada 100 soal dan harus selesai dikerjakan dalam waktu 90 menit. Masing-masing jenis tes ini memiliki nilai ambang batas yang harus dipenuhi yakni TWK 70, TIU  80 dan TKP 143.

Yang berbeda dari tes SKD tahun ini adalah soal tes kepribadian. Soal kali ini bener-bener menjebak. Berbeda dari tahun-tahun sebelum nya. Super susyah sih kalau menurut saya. Bahkan karena soal SKD ini, banyak sekali yang gak lolos seleksi hanya karena skor TKP tidak mencapai ambang batas. Sedih kan? 

Beginilah ungkapan netijen setelah menghadapi soal TKP yang begitu menggemaskan.

Memang sih, saya akui, apa yang menurut kita benar, ternyata salah bagi pembuat soal. Beda banget sama tahun sebelumnya. Bahkan karena hal ini, soal TKP pun dijadikan bahan guyonon kayak begini. 

contoh soal TKP haha.. 

Netijen emang banyak banget ide nya. Lumayan jadi bahan hiburan setelah pusing-pusing ngerjain soal. 

Terus saya lolos gak? Ya ngga dong. Hahaha.. 

Saya gak lolos di soal TKP, kurang 4 point skor nya. Tipis ya? Skor yang saya dapet itu adalah TWK 70, TIU 100 dan TKP 139. Tapi yang lebih nyesek sih yang dapet skor diatas rata-rata tapi skor TKP nya kurang 1 point. Banyak banget kejadian begitu. 

Dikarenakan hasil lolos seleksi hanya sedikit dan menyebabkan masih ada kekosongan formasi di beberapa kementerian, maka dibuatlah aturan baru, dimana peserta yang tidak memenuhi ambang batas, namun setelah dirangking memiliki total skor yang mencukupi, maka masih ada kemungkinan untuk lolos ke tahap berikutnya, yaitu Seleksi Kompetensi Bidang (SKB). 

Jadi ada 2 golongan yang nantinya bakal lulus, yaitu golongan P1 dan P2. P1 adalah golongan yang benar-benar lulus ambang batas sedangkan P2 adalah yang tidak lolos ambang batas tetapi setelah diranking ternyata nilainya mencukupi. Tetapi tetap yang diprioritaskan adalah golongan P1. 

Bulan berganti, hasil seleksi pun diumumkan. Dan hasilnya, gak lolos juga. Hehehe.. emang belum jodoh kali yaa, mungkin saya masih disayang sama ristekdikti. Haha.. 

Kalau lolos SKD, tahap selanjutnya yaitu tes SKB, psikotes, interview dan pemberkasan akhir. Ya, karena saya gak lolos, jadi dadah-dadah aja sama BPPT, kita gak jodoh ternyata. 

Kabarnya si tahun 2019 bakalan ada penerimaan lagi. Kemungkinan saya bakal ikutan lagi (kalau belom nambah anak) hehe.. 

Demikian curhatan saya kali ini. Adakah yang punya pengalaman tes CPNS juga? share di kolom komentar yaa.. makaciww.. 



salam,

25 comments :

  1. coba saja terus sampe lolos siapa tau yh berikutnya lolos

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya.. dicoba terus sampai batas usia.. :D

      Delete
  2. semangat mbak, smoga nantinya bisa tercapai jadi PNS hehehe

    ReplyDelete
  3. Waah sama kayak aku ya mbak gak lolos ikutan CPNS hanya karena nilai TKP kurang sepuluh poin. Padahal aku waktu itu alone ke Purwokerto. Hehe jadi pengalaman saja lah ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah senasib.. iya tkp emang ngeselin banget..

      Delete
  4. Weh, sama mbak. Saya juga udah 3X ikut CPNS'an dan belum rejeki (juga). Yang Kemenkumham dulu, gagal lolos karena nilai TWK ku kurang satu jawaban bener. Terus tes kedua ikut di Kementerian Keuangan, kalah di peringkat. Yang lanjut SKB 6 orang, saya cuma nangkring di peringkat 12. Terakhir kemarin, gagal karena TKP cuma dpt 117 *haha, nyesek ini*

    Semoga tahun ini kalau ada CPNS'an lagi, bisa rejeki. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. beh.. senasib banget inimah kitaa. hahha..
      nanti akhir tahun kabarnya ada lagi penerimaan cpns. ikutan lagi yuk.. :D

      Delete
  5. Tahun ini katanya ada bukaan lagi kan, yuk berusaha sama-sama. Kita balas dendam atas gagalnya di tahun 2018 :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul, kabarnya sih akhir tahun. yuk ikutan lagi

      Delete
  6. Waaah sama mbakkk CPNS pertama saya juga di kemenkumham ^^ dan hasilnya sama2 gak lolos heheh terus ikut lagi gelombang kedua di kemendikbud dan gagal juga hahaha
    Dan 2018 udah mantap sebagai IRT aja heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. mantepp..
      kadang ku juga berpikir ingin jadi IRT aja. tapi galau,, hehe

      Delete
  7. ya awloh hebat banget kakak satu ini perjuangannya luar biasa,, semoga semuanya berakhir bahagia ya kak.. ayo semangat,, kalau saya mah dah nyerah duluan liat bejbun syarat admin nya kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwk.. iyak, emang ribet banget syarat admin nya..
      Amiinn.. doain yaa ;)

      Delete
  8. Jurusanku nih yang cpns kementriannya harus siap ditempatkan di seluruh Indonesia. Kemarin temen2ku lolos cpns langsung dikirim ke Lombok buat bantuin pembangunan di sana pasca gempa :D

    Aku belum pernah daftar cpns sih, soalnya suamiku PNS dan kerjaannya ke lapangan terus. Kalau aku kerja yang sama kayak dia ntar gak pernah di rumah juga, bingung nitipin anak ke mana, heuheu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo suami nya udah PNS udah enak ya.. tinggal urus anak aja dirumah kita nyaa

      Delete
  9. teman saya tes di kemenkumham, lulus semua nilai tapi ga lolos, sampai protes malah langsung datangin ke kemenkumhamnya langsung di jkt... nilai kebugarannya yang hasilnya tinggi, eh ga tau kenapa bisa jadi ga nyampe, dia ngerasa aneh

    ReplyDelete
    Replies
    1. apa mungkin ada yang lebih tinggi dari dia nilai nya?
      atau jangan-jangaan.. #eh

      Delete
  10. Denger kabar bulan Maret 2019 nanti ada Tes CPNS...

    Saya belum pernah coba sih, soalnya pendidikan saya jarang dibuka formasinya. Itupun cuma bisa apply ke Kemenkes :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah beneran maret?
      saya malah dapet info nya akhir tahun ini.

      Delete
  11. Sabaar Mbak, kita sama aku juga gak lolos udah 5 kali malah, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, mas rustam ternyata lebih senior di dunia perCPNAsan. hehehe

      Delete
  12. Whuaaaa sama mb thya
    Sy jg g lolos TKP😂😂
    Secara sy otaknya kiri banget
    Baca soal tkp yg pnjang kali lebar n smua jawaban hampir sama bikin puyengggggg
    Dan ni pertama kalinya ikut tes pke sistem cat
    Dl prnh 2009 kye pasmsih pke kertas tp ya g lolos 😅😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.. Senasib ya kita.
      Kalo taun lalu mah soal tkp nya gak se-gila ini mba. Parah ini sih. Ikutan lagi yuk, akhir tahun nanti katanya ada pembukaan lagi.

      Delete

Terimakasih sudah berkunjung, jangan lupa berikan komentar juga ya ;)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...