Featured post

Pengalaman Mengatasi Perut Kembung Pada Anak

Pengalaman Cek Virus Corona dengan Metode Rapid Test

Pengalaman Cek Virus Corona

Pengalaman cek virus corona ini sempat membuat keluarga super cemas dan khawatir. Pensaran mengapa? Simak cerita saya yuk sampai habis..

Cerita Rapid Test Si Kakak 

Saya dan kakak sudah cukup lama tak saling berkunjung.

Ya. Saya dan kakak memang sudah gak tinggal seatap lagi. Meski kakak belum berkeluarga, tapi dia memutuskan untuk tinggal sendiri di rumahnya. Sementara saya yang udah berkeluarga malah masih menumpang dengan orang tua.. Eh.. oke-oke skip...

Nah, semenjak Covid-19 melanda, kami tak pernah lagi saling berkunjung meski jarak rumah kami hanya 15 menit jika ditempuh dengan menggunakan sepeda motor.

Sejak virus corona merebak di Indonesia, dia sama sekali gak mau dikunjungi dan gak mau berkunjung. Entah mengapa? Mungkin dia khawatir menularkan virus ke keluarga karena kerjanya banyak berhubungan dengan orang-orang asing atau mungkin malah sebaliknya dia yang khawatir tertular. Yah, intinya seperti itu lah..

Hingga suatu ketika kakak menjalani cek virus corona dengan metode rapid test. Memang sih, banyak yang bilang rapid test kurang akurat, tapi setidaknya lumayan lah ya untuk deteksi awal.

Nah, pasca rapid test, keluarga dibuat panik dong, karena ternyata kakak sudah 4 hari belum pulang ke rumahnya. Pun dihubungi gak bisa. Jelas aja kami panik, khawatir dia positif covid dan gak bilang-bilang ke keluarga kalo dia sedang dirawat atau di karantina di rumah sakit dan lain-lain. Sungguh yaa..  di masa-masa kayak gini komunikasi itu sangat penting.
hasil rapid test kakak

Beberapa hari berlalu dengan kekhawatiran, akhirnya kakak ngabarin juga kalau hasil rapid test negatif dan posisi dia sekarang sedang berada di Jakarta, sedang ada proyek kantor untuk membangun laboratorium untuk penanganan Covid. Kalau saya gak salah tangkap sih begitu ya kurang lebih.

Kakak juga menyarankan agar kami melakukan cek virus corona disalah satu rumah sakit Jakarta. Tentu saya langsung menolak, bukannya gak mau tapi saya khawatir malah tertular dengan salah satu penderita disana. Gak mau dong ya datang ke rumah sakit dalam keadaan sehat. Eh, taunya ketika disana malah tanpa sengaja berpapasan dengan orang yang (ternyata) positif covid. Duh, amit-amit..

“Gak Mau” Kata saya dengan sungguh-sungguh
“Yaudah, gue gak bakal pulang ke rumah mama” hiya.. hiya.. malah ngancem..

Yaudah, akhirnya saya ngalah. Saya mau cek virus corona tapi gak mau di rumah sakit. Saya mau cari online saja.

Tes Online untuk Cek Virus Corona di Halodoc, Gratis!

Setelah mencari-cari, akhirnya saya menemukan salah satu aplikasi yang bisa menangani konsultasi maupun pengecekan dini terhadap virus corona secara online. Aplikasi tersebut bernama Halodoc.

Halodoc merupakan aplikasi kesehatan yang memberikan solusi kesehatan yang lengkap dan terpercaya untuk memenuhi kebutuhan kesehatan masyarakat. Dengan menggunakan Halodoc, kita jadi dimudahkan dalam hal pelayanan kesehatan.

Halodoc memiliki fitur yang sangat lengkap, mulai dari konsultasi dengan dokter, beli obat hingga pemeriksaan laboratorium. Sungguh, kita benar-benar dimudahkan karena layanan ini dapat kita akses kapanpun dan dimanapun hanya dalam genggaman. Ya, cukup unduh saja melalui playstore yang ada di smartphone-mu, kita sudah bisa mendapatkan layanan kesehatan yang aman dan nyaman tanpa perlu repot datang ke rumah sakit.

Kabar baiknya, ditengah pandemi ini Halodoc juga memfasilitasi tes online untuk virus corona secara gratis. Tes ini dapat membantu skrining awal untuk mendeteksi covid-19 di masyarakat.

Caranya juga sangat mudah. Kita hanya perlu menjawab pertanyaan yang telah disediakan oleh Halodoc dan nantinya kita akan mendapatkan hasil test dari jawaban pertanyaan yang telah kita pilih.

Agar tak penasaran, saya pun langsung mencoba tes online tersebut. Adapun pertanyaan-pertanyaan yang diajukan diantaranya yaitu :

  • Apakah mengalami demam dalam 14 hari terakhir?
  • Adakah gejala batuk, pilek atau nyeri tenggorokan?
  • Napas sesak atau dada terasa berat?
  • dan lain-lain yang harus dijawab secara jujur ya.. hehe..

Cek Virus Corona Online di Halodoc

Alhamdulillah, hasil test menunjukkan bahwa saya termasuk dalam kategori risiko rendah sehingga tak perlu melakukan rapid test. Namun, meski demikian saya tetap harus melakukan upaya-upaya pencegahan.

Nah, hasil ini langsung saya kasih ke kakak deh biar dia gak parno pulang ke rumah.. hehe..

Oh ya, kalau seandainya setelah tes online ternyata hasilnya memiliki risiko tinggi terhadap covid, maka kita juga bisa melakukan pengecekan melalui Halodoc. Melalui Halodoc, kita bisa membuat janji untuk melakukan tes covid-19 di rumah sakit yang ada di jabodetabek.

Asiknya, kita gak perlu mondar-mandir ke rumah sakit untuk mengetahui hasil pemeriksaan. Karena nantinya hasil test akan dikirimkan melalui SMS atau notif Halodoc yang ada di smartphone-mu. Enak ya kan, jadi lebih aman..

Jadi, kalau teman-teman sekalian penasaran dengan kondisi tubuh saat ini, langsung aja tes awal dulu secara online di Halodoc.

Demikianlah teman-teman, secuil drama Covid-19 yang terjadi di keluarga saya. Semoga kita semua dilindungi dan diselamatkan dari wabah ini ya.. Amiinnnn..

Btw, adakah teman-teman yang sudah pernah menjalani rapid test? Share yuk dikolom komentar..

Salam,




79 comments

  1. Kalau rapid test gitu biayanya berapa? memang sih aku juga khawatir kalau melakukan test di rumah sakit takut malah kena. Wah kakaknya saklek juga ya tapi bagus sih buat keamanan keluarga. Wah ini ke Jakarta nanti pulangnya boleh gak tuh? Kalau ada gejala yang timbul dan masih ragu mending cek online dulu ya pakai aplikasi halodoc.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kata kakak sya kmrn sih gratis mba. tapi ada ada yg bilang sekitar 700ribuan. mayan ya.. hehe..

      betul mba, lebih baik cek online dulu aja di halodoc. kalo disaranin utk rapid baru deh kita rapid ke rs

      Delete
  2. Aku belom pernah, alhamdulillah masih diberikan kesehatan selama pandemic ini. NOted banget ini Halodoc, bisa secara onlen yaa, makin praktis aja nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah.. semoga sehat selalu ya.. Amiinn

      Delete
  3. Oh aku pikir kalau cek corona itu ambil sample dari tubuh kita gitu makanya aku bingung kok online? Ternyata setelah baca sampai bawah yg dimaksud cek history aktivitas kita ya dan tak semua orang perlu dites langsung pakai rapid test. Thanks infonya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba.. cek secara online dulu utk memastikan. kalo hadilnya bagus gak perlu tes lanjutan.. seperti rapid atau swab

      Delete
  4. Iya bener. Di halodoc ada test mandiri cukup dengan jawab pertanyaan dengan jujur

    ReplyDelete
  5. wah ternyata ada test mandiri dengan menjawab pertanyaan ya di halodoc, mau ah cobain

    ReplyDelete
  6. Kirain aku ikut rapid test Corona yang pakai darah itu, ternyata cukup menjawab pertanyaan dari aplikasi halodoc secara jujur ya.

    Ehm, untung hasil tes online nya rendah dari gejala virus Corona. Kalo tinggi resikonya kan khawatir ya.:(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mas agus..
      sebelum rapid test lebih baik tes online dulu aja di halodoc..

      kalo tinggi, aku langsung karantina mandiri mas.. hehe.. amit-amit, jangan sampai yaa..

      Delete
  7. wahhh nanti mau coba ikutan tes mandiri di halodoc juga ahhh :)

    ReplyDelete
  8. Rapid test bisa membatu juga yaa mba. Aku belum coba nih...mau juga aah coba yang rapid test mandiri yang ada di platform halodoc

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya mbaa.. kalo yg online cuma utk deteksi awal.. rapid test nya tetep ke rs ya mba.. hehe

      Delete
  9. Yeay bisa test awal atau rapid test untuk Corona Virus di Halodoc ya mbak, membantu banget ini. Mau coba aplikasi ini euy mau periksa keluarga.

    ReplyDelete
  10. Oh jadi ini semacsm screening perlu tidaknya ditest lanjut gitu ya mba? Ok juga ya..mana praktis lagi bisa pakai Halodoc. TFS mbaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba. betul banget..
      cobain ya biar ga penasaran.. hehe

      Delete
  11. Wah baru tahu saya. Thanks ya Mbak. artikelnya berguna bingitz,

    ReplyDelete
  12. Saya belum pernah melakukan rapid test, mba.
    Kalau yang mengalami gejala yg dicurigai, sebaiknya memang melakukan tes mandiri dulu diaplikasi seperti Halodoc ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tul mba.. semoga kita sehat selalu, ya..

      Delete
  13. waa halodoc bisa juga ternyata yaa, mau otw download aplikasinya ah, aku juga penasaran pengen cobain hihihi

    ReplyDelete
  14. keren banget ini halodoc ya.. bsa bantu cek online juga.
    aamiin.. semga sehat selalu kita semua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiinn.. jangan lupa cek juga di halodoc mas.. hehe

      Delete
  15. Ih bener banget. Sekarang ini kl ga darurat jangan ke dokter atau RS.

    Minggu lalu kakak ipar saya flu, periksa ke dokter yg dekat rumahnya. Kaget. Dokternya meriksa pake APD lengkap plus jaga jarak.

    I mean, segitunya para dokter menjaga diri. Nah kl kita malah ke RS dan kita ga mungkin pk APD, bisa-bisa malah ketularan di sana.

    Semoga kita tetap sehat, mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mba.. sekarang di klinik pun pake APD lengkap plus jaga jarak..

      setuju sama mba diah.. kalo gak sakit2 amat mah mending gausah ke rs yaa.. serem

      Delete
  16. Wah sudah test ya.. teman teman aku juga ada yang ikutan testnya.. aku masih belum berani dong hehe.. padahal bisa drive thru gini ya.. coba aku tanya suami dulu ah dia mau apa ngga, soalnya dia yang akan bawa mobilnya hehe... semoga kita senantiasa sehat ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiinnn..

      ya mba, cobain aja test onlinenya dulu..

      Delete
  17. Temanku kemarin jug swab test. Karena baru pulang safar dari luar negeri.
    Merinding dengar kisahnya dan kesabaran beliau.
    Swab test dan semua prosedurnya ini wajib diikuti karena inilah cara terbaik melindungi orang-orang yang kita sayangi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh, ngeri deh kalo swab test. dimasukkin alat ke tenggorokan.. huhu..

      Delete
  18. Beruntung sekarang ada aplikasi Halodoc ya jadi meminimalisir kemungkinan penyebaran karena ditestnya cukup di rumah saja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbaa.. beruntung bgt sekarang mah serba online

      Delete
  19. Bisa mandiri berarti ya. Setelah tahu arahnya ke mana, baru tes lanjut apa tidak. Semoga sehat selalu ya, Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, betul mas..
      Amiinn.. semoga sehat selalu

      Delete
  20. Pengin nyobain juga deh test via halodoc gini agar tau kira-kira gimana nih. Semoga aja ke golongan yang tidak punya potensi ke arah paparan virus. Yuuk semoga kita semua diberkahi dengan kesehatan ya.

    ReplyDelete
  21. Kemarin pas buka Halodoc juga aku nemu fitur ini tapi belum.cobain sih mba, btw berapa mba biayanya kalau rapid trs di halodoc?

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang gak penasaran mba? kok gak nyobain.. hehe

      kurang tau aku mba kalo biaya rapid test di halodoc. blm pernah soale.. hehe

      Delete
  22. Wah ada test online untuk Covid19 di halodoc? Keren ya layanannya. Jadi ingin melihat gimana caranya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuk, ikutan tes online juga di halodoc 😁

      Delete
  23. Alhamdulillah bisa tes online aja ya di Halodoc. Aku juga keder mba kalau harus ke salah satu RS dalam kondisi begini

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi was-was ya mba kalo dateng ke rs..? hihi

      Delete
  24. masya allah syukurlah ya mbak hasil tesnya negatif. kebayang deg2annya nih pasti.. dan untung juga sekarang ada halodoc yang bisa diandalkan meski kita di rumah saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah mba.. keluarga udah deg2an banget soalnya.. huhu..

      iya, beruntungnya sekarang ada ada halodoc..

      Delete
  25. Saya belum pernah rapid test mba, hehe. So far nggak ada ciri-ciri yang nggak enak di badan, jadi belum ada rencana untuk rapid test. Hanya berusaha mengikuti anjuran pemerintah dan WHO dengan menjaga kebersihan badan dan social distancing saja. Tapi habis baca post ini, jadi penasaran mau coba ikut test online dari Halodoc juga :))

    By the way, ikut senang bacanya karena kakaknya mba Thya negatif corona. Semoga mba Thya sekeluarga selalu diberikan kesehatan sampai corona betul-betul hilang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya mba eno, kalo kita ikutin anjuran pemerintah mah insyaallah aman dan ga perlu rapid test.

      ya mba, Alhamdulillah banget hasilnya negatif. deg-degan banget aku tuu..

      Delete
  26. Aku belum pernah, Mbak, tes online dari Halodoc ini. Hanya saja pas ibuku sakit, aku sering pakai aplikasi ini untuk konsultasi dengan dokter.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya.. kita juga bisa konsul gratis, beli obat juga bisa.. keren emang halodoc..

      Delete
  27. Wah kakaknya rekan kerjanya kebanyakan org asing atau gmn mbak? Semoga sehat2 ya semuanya
    Saya pernah tahu halodoc ini ada tesnya buat skrining covid 9 tapi blm pernah nyoba sih, kapan2 mau coba jg TFS

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba april.. banyak orang2 asing. kan jadi ngeri ya..

      hayuk atuh dicoba mba.. hehe

      Delete
  28. Perlu banget nih rapid test gratis. Karna kebanyakan yang udah terkena symptonsnya takut untuk test karna berbayar mahal. Halodoc emang oke banget nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. eee, kalo rapid test nya kayaknya sih berbayar mba.. tes onlinenya yang gratis..

      Delete
  29. Kalau rapid test via online halodoc juga muncul catatan angka suhu tubuh ngga ya, kak ?.

    Penasaran pengin gunain halodoc juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi.. engga bisa dong cek suhu tubuh jarak jauh mas hima..

      kalo yg online cuma untuk scrining awal aja sebelum rapid atau swab test

      Delete
    2. Oh begitu kak ☺️
      Malulah saya kalo begitu ho ho ho ..

      Sekarang udah kucobain test corona di halodoc kok, kak.
      Tengkyu infonya, ya :)

      Delete
    3. hihi.. jangan malu dongss 😁

      Delete
  30. Dari awal kemunculan covid-19, saya selalu pengen tau indikator apa yang menandakan orang positif atau negatif covid-19. ternyata di Ig-nya tho.
    thank you banget lho udh sharing, saya jadi gak penasaran lagi, hehe

    ReplyDelete
  31. Duuh kakaknya bikin panik kluarga yo mbak, wk wk, aku blom tau kalo ada rapid test via online di halodoc,kebetulan aku di lampung mbak, eeh bc berita ga taunya lampung jg msk zona merah 😭 syukur aku dan kluarga ga ada yg ngalamin ato ngerasain gejala kyk gitu, krna slalu dirumah aja mpe bulukan 😔

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh, sungguh lampung sudah zona merah? huhu.. semoga kita selalu dilindungi ya mbaa..
      stay safe mbaa..

      Delete
  32. Aku juga pernah coba tes via onlinenya halodoc, Mbak. Dan hasilnya juga sama seperti Mbak Thya, resiko rendah. Jadi gak perlu ke rumah sakit deh. Soalnya kalau harus tes swab / rapid test di rumah sakit aku juga ngeri kalau malah ketularan sama orang yang ada di rumah sakit itu.

    Ngomong-ngomong semoga kita selalu diberi kesehatan ya, Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiinn mba roem..
      Alhamdulillah ya ga perlu rapid or swab test. yang penting kita tetep ikuti himbauan pemerintah ya biar gak kena..

      Delete
  33. se-gampil itu yaaaa, tes kesehatan di HaloDoc
    Semoga kita semua senantiasa sehat wal afiat
    aamiiin

    ReplyDelete
  34. Enakan swab test kak, rapid test di tembak pake pena, udah luka kurang akurat lagi 😅 tapi nggak ada yang salah sih untuk mengetahui positif apa nggak. Setau saya swab test cuma cek di lendir tenggorokan sama hidung. Dengan adanya halodoc banyak membantu masyarakat yang panik, tau sendiri dah masyarakat, saya sebagai masyarakat juga ikut panik jika kejadiannya kyk cerita kakak, tau-tau ada anggota keluarga yang berpapasan dengan org positif covid 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ditembak? Nggak kok, tes rapid itu mengambil darah menggunakan spuit (jarum suntik) yang ukuran 3cc, seperti pengambilan sampel darah biasanya.

      Delete
    2. iya rapid test gak gitu sakit.. kalo swab test, ampun deh aku ngeri bayanginnya, tenggorokan sama hidung dicolok-colok pake alat panjang utk ambil lendirnya.. ngilu banget..

      Delete
  35. heheheh, bisa aja kakaknya ngancam, tapi memang iya ya, sayapun berpikir, jangankan ke RS buat test Covid-19, bahkan ke RS buat berobat biasapun saya ngeri sendiri.

    Siapa yang tahu kan ternyata di antara pasien ada yang tertular.
    Bahkan di hari biasa saja saya parno, apalagi sekarang.

    Mending tanya-tanya aja melalui halodoc ya, sayapun sering manfaatin halodoc :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba.. sakit2 dikit, pake obat warung aja sekarang mah atau pesen obat di halodoc aja. ngeri banget kalo harus ke rs.. huhu

      Delete
  36. Biasa pake halodoc hanya utk beli obat. Jd makin banyaaaak ya fungsinya. Hebat aplikasi ini :). Ntr aku mau coba jg yg tesnya itu. Tp seharusnya sih low risk juga Krn gejala2 td aku ga rasain. Semogalaah yaaaa kita dijauhin dr hasil yg positif. :(

    Akupun Ama adekku yg sekota jg udh lama ga ketemu. Jgnkan Ama dia, Ama mama yg tinggalnya cm beda 5 menit dr rumahku jg ga ketemu. Krn ga pgn nularin. Soalnya mama udh tua juga, dan ada sakit gula plus jantung. Ngalah dulu, untuk smntara ga ketemu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaAllah low risk kalo selama ini mbak fanny di rumah aja..

      yaampun, jarak 5 menit juga gak berani dateng ke rumah org tua mbaa..? kalo aku bakalan kegoda banget deh kayaknya.. huhu

      Delete
  37. Lahh gw kira ditest yang diambil darahnya itu. Di Jakarta mah banyak, tapi kalo kita masuk ODP. Kalo nggak mah bayar test nya. Cape dehhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. di test ambil darahnya kok mas riza.. itu kan ada hasil test nya non reaktif (tapi itu pengalaman kakak ku).. kalo daku baru sebatas tes online ajaa.. wehehehe..

      Delete

Terimakasih sudah berkunjung, jangan lupa berikan komentar juga ya ;)