Sunday, September 08, 2019

Pengalaman Operasi Gigi Bungsu Di Klinik Kesehatan Gigi Keluarga Aisyha, Ciledug


Seringkali saya bertanya-tanya, sebenernya apa sih fungsi dari tumbuhnya gigi bungsu? Mengapa dia harus tumbuh kalau pada akhirnya hanya membuat sakit. Huhu.. Jujur, kalau disuruh memilih, lebih baik gigi bungsu gak perlu tumbuh. Selain pada saat numbuh itu sakit nya luar biasa, ditambah juga endingnya (pada kebanyakan kasus) gigi bungsu tumbuh tidak sempurna. Entah tumbuh melintang atau miring sehingga menyodok gigi lain dan membuat ngilu. 

Ya, itulah yang saya alami. 

Dulu, ketika gigi bungsu saya mulai tumbuh, rasa sakit nya luar biasa. Hampir satu minggu gak bisa makan, bahkan untuk ngomong dan ketawa saja rasanya sakit sekali. Saya pikir gigi bungsu tumbuh melintang dan harus di operasi, tetapi setelah periksa ke dokter ternyata gigi bungsu tumbuh normal, namun agak miring sedikit. Alhamdulillah, saya sedikit lega karena dengan begitu saya tidak perlu melakukan operasi.



Hingga lambat laun, gigi bungsu saya yang sebelah kanan bawah terasa sakit (lagi). Saat saya cek, ternyata gigi saya mulai berlubang kecil. Saat itu, karena saya sangat takut dan anti ke dokter gigi, akhirnya saya hanya minum obat pereda nyeri. Hal tersebut membuat sakit pada gigi menjadi hilang timbul dan saya menjadi ketergantungan obat. Selain itu, karena dibiarkan terlalu lama, lubangnya pun semakin membesar, begitu pula rasa sakit nya, lama kelamaan terasa sakit tak tertahankan. 

Akhirnya, karena sudah tak kuat menahan rasa sakit, saya pun memberanikan diri ke dokter gigi. Jujur saya paling takut ke dokter gigi, melihat peralatan-peralatannya saja saya sudah merinding, apalagi harus diperiksa. Tegang banget dong rasanya. Namun, apa daya. Tidak ada jalan lain selain ke dokter gigi. 

Saya pun bergegas menuju balai kesehatan di kantor untuk diperiksa gigi nya. Gigi saya ditambal dan saya disarankan untuk melakukan operasi gigi bungsu di rumah sakit. Operasi? Mendengar kata-kata tersebut membuat saya semakin merinding. 

Bolak-Balik Tambal Gigi di Balai Kesehatan 

Setelah gigi saya ditambal, Alhamdulillah sudah tidak sakit lagi. Saya pun melupakan kata-kata menyeramkan bernada “operasi”. Ya, saya merasa sudah sembuh dan tak perlu operasi. 

Tapi apa yang terjadi? Beberapa bulan setelahnya, tambalannya copot dan gigi terasa nyeri lagi sampai ke ubun-ubun. Saya pun ditambal (lagi), lalu dokter menyarankan saya untuk melakukan rontgen dan segera operasi. 

Saya pun nurut, saya rontgen di Bio medika, BSD. Hasil rontgen menunjukkan bahwa gigi saya tumbuh miring dan menekan syaraf dibawahnya. Hal inilah yang membuat gigi terasa ngilu tak tertahankan sehingga harus dilakukan operasi.



Akan tetapi, karena saya belum memiliki mental yang kuat untuk melakukan operasi, akhirnya saya pun menunda nya, sampai tambalan di gigi copot (lagi) dong. Maapkeun saya yang bandel :D. Akhirnya saya tambal gigi lagi dan minta dimatikan syarafnya supaya tidak sakit. 

Pasca tambal gigi yang terakhir itu, alhamdulillah tambalannya cukup tahan lama sampai 1 tahun belum copot. Ketika tambalan copot pun tidak ada rasa sakit. Hal inilah yang membuat saya melupakan operasi. 

Hingga minggu lalu, gigi saya terasa ngilu lagi. Ketika saya cek, ternyata gigi saya goyang dan retak sebagian. Aduh, harus secepatnya operasi kalau begini, pikir saya. 

Akhirnya Operasi Gigi Bungsu 

Menurut penuturan dokter yang menangani saya, biaya operasi gigi bungsu itu tidak murah. Bisa berkisar antara 2-5 juta untuk satu gigi. Maka dari itu, beliau menyarankan untuk operasi menggunakan BPJS saja. Namun, kelemahan menggunakan BPJS adalah antrian operasi agak lama sehingga kita harus menunggu 1-2 bulan untuk dilakukan tindakan. 

Selain itu jika menggunakan BPJS, saya paling males ngurus ke faskes 1. Selain saya harus bolos kerja, antrian faskes 1 di puskesmas itu luar biasa banget. Saya dateng ke puskesmas jam 7 pagi udah gak dapet nomer antrian. Rugi dong, padahal udah izin gak masuk kerja tapi sia-sia. Daripada harus izin (lagi) dan belum tentu juga saya dapet no.antrian, akhirnya saya cari-cari klinik atau rumah sakit terdekat yang biayanya cukup terjangkau. 

Singkat cerita, atas saran dari tetangga saya. Saya pun memutuskan untuk operasi di Klinik Kesehatan Gigi Keluarga Aisyha, Ciledug. Lokasi tepat nya ada di mencong (anak-anak ciledug pasti tahu, hehe). 

Selasa, 3 September 2019 

Karena rasa gigi yang sudah semakin tidak nyaman, selasa malem saya memutuskan untuk mengunjungi klinik gigi tersebut. Awalnya sih gak niat operasi hari itu juga, saya cuma mau tanya-tanya aja terkait biaya dan lain-lain. Tapi entah kenapa, pada akhirnya saya langsung setuju untuk tindakan operasi malem itu juga. 

Prosedurnya gimana? Sakit gak? 

Sejujurnya operasi gigi bungsu tidak semenakutkan yang saya pikirkan. Sebelum operasi saya diberikan antibiotik dan obat nyeri. Satu jam setelah minum obat barulah proses operasi dimulai. 

Awalnya saya dibius lokal, disuntik bagian rahang kanan bawah. Menurut saya sih gak sakit sama sekali. Setelah obat bius bereaksi, lalu proses operasi dimulai. Itu pun tidak ada rasa sakit sama sekali hanya terasa ditekan-tekan dan dicongkel saja gigi saya. 

Namun kendalanya adalah, saya paling gak tahan mangap lebar dalam waktu lama. Ditambah ujung mulut ditahan-tahan, membuat saya mual dan huek-huek. Ya, saya itu selalu mual ketika ada benda masuk di dalam mulut. Jangankan itu, sikat gigi aja saya sembari mual-mual. 

Dan yang membuat saya bad mood adalah, aduduw.. dokternya galak bener. Udah mah ya, ke dokter gigi itu membuat saya merinding ketakutan ditambah dokternya galak pula. Sempurna sekali. Pokoknya sepanjang saya di operasi, doi gak berhenti ngoceh ngomel-ngomel. Kalo gak saya yang diomelin, ya asisten nya yang diomelin. Pokoknya ada aja lah bahan omelan dia. 

“Ini hasil rontgen satu tahun lalu? Kalo dokter lain pasti gak mau kerjain, harus rontgen ulang” 
“mbak, ini tuh operasi nya gampang, tapi kalo mbak nya gak kooperatif ya jadi susah” 
“tahan mbak, kalo begini sih menghambat kerja saya, jadi lama operasinya” 
“gimana saya mau kerja mba” 
“mba, mual ya kalau berbaring? Yaudah saya ngalah deh yang berdiri” 
“kalo dokter lain, pasti gak mau ini mba” 
“kamu tuh gimana udah kerja 1 minggu masih gak hapal-hapal” asisitennya dimarahin 
“kamu dari jam 5 ngapain aja, emang gak belajar? Gitu aja gak becus” 
“lama amat kerja nya ngambil kayak gitu doang, klemar-klemer” 

Ya Alloh, kuatkan hamba yang harus mendenger dokter itu ngomel sepanjang operasi. Padahal ya, beberapa kali saya ke dokter gigi dengan dokter yang berbeda-beda, mereka selalu sabar, ramah, baik hati menangani saya. Baru kali ini nemu yang ngomel-ngomel tiada akhir begini. 

Dan sepengalaman saya ke dokter gigi, mereka sambil beridiri kok saat melakukan tindakan pada gigi saya. Ini kenapa dia ngeluh banget saat harus berdiri. Mau nya sambil duduk cyin, nyantai.. huh.. 

Tapi dibalik omelan-omelan si dokter tersebut, dia kerja nya bagus kok. Pasca operasi pun saya gak ada rasa sakit yang dahsyat atau pipi bengkak. Padahal kata temen saya, pasca operasi biasanya bisa bengkak 3-4 hari. 

Pasca Operasi Gigi Bungsu 

Setelah 30 menit, operasi selesai dan saya mendapatkan 3 jahitan di gusi. Setelah 7-10 hari, saya harus balik lagi ke dokter gigi untuk mencabut benang. Kebayang banget ya ngilunya.

Dan, sampai sekarang saya menulis ini, yaitu hari ke-enam pasca operasi, gusi bekas jahitan masih terasa sedikit bengkak. Selain itu benang jahitan juga mulai terasa mengganggu, rasanya seperti ada makanan yang nyelip dalam gigi, tetapi ternyata setelah saya cek, itu adalah benang jahitan. Ya, jelas banget penampakan benang nya, warna hijau ngejreng. Mungkin sengaja pakai warna yang ngejreng supaya gak keliru sama makanan yang nyangkut. hihi..

Oya, pasca operasi kemarin, ada beberapa hal yang harus dipantang, diantaranya yaitu sebagai berikut.




Biaya Operasi Gigi Bungsu 

Biaya operasi gigi bungsu berbeda-beda, tergantung tingkat kesulitannya. Biaya di klinik gigi tempat saya operasi bisa mencapai 1,5-2,5 juta untuk satu gigi. Dan total biaya yang saya keluarkan kemarin adalah sebesar Rp 2.800.000 

Dengan rincian : 
Biaya Operasi : 2.000.000 
Obat Bius : 200.000 
Antibiotik : 200.000 
Obat Nyeri : 300.000 
Lain-lain : 100.000 

Oya, ditambah biaya rontgen panoramic sebelum operasi sekitar Rp 250.000 (di Bio Medika BSD). 

Jadi kesimpulannya, operasi gigi bungsu gak semenakutkan yang dibayangkan, malah yang bikin takut adalah pada saat mau bayar. duh, atm cukup gak ni ya.. hahaha.. Jadi buat kalian yang mau operasi gigi bungsu, saran saya adalah jangan ditunda-tunda dan lebih baik menggunakan BPJS, biar gratis cyiinn.. lumayan 3 juta kan bisa dapet emas 5 gram #eh 


Salam,

38 comments :

  1. Gue lupa tii gw waktu itu pernah operasi gigi bungsu atas abis 1.3 jt (th 2015) di HDL klinik area ruko puri botanical, dokter letty namanya. Baik banget ga marah2, sabar sampe dia nawarin pake CC atau mau minta kwitansi utk rembes. Tapi semua gw bayar pake uang pribadi gw. Mau gimana lagi pake BPJS lama banget enggak dipanggil2 dan dokternya galak gara2 pake BPJS

    ReplyDelete
    Replies
    1. aakk.. itu murah nes.. tapi udah tahun 2015 ya? gak tau kalo skrg brp ya..
      iya nih, gue lagi apes dpt dokter yang galak. padahal disana ada 3 dokter dan yg lain baik2 ramah. huhu..

      nah, sama. gue juga maunya pake bpjs aja. tapi males lama nunggu nya. keburu rontok duluan gigi gue.. hahaha..

      Delete
  2. 2 thn yg lalu aku juga operasi geraham bungsu mbak, emang bnr2 ga ada faedahnya ya geraham bungsu, hahahha. Aku bela2in ngurus ngurus dari faskes 1 sampe sana-sini buat pake BPJS. Akhirnya aku pilih operasi di RSPAD Gatot Soebroto, dokternya tentara tp baik bgt loh. Dari di puskes, panoramik di RSPI Sunter, sampe operasi di RSPAD gratis tis, cuma keluar ongkos gojek buat kesana-kemari dan ijin kerja berkali-kali hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah enak mba pake bpjs. aku juga pingin sebenarnya tapi males bolak balik bolos buat ngurusnya. huhu..

      Delete
  3. Saya peenah mba 2 th yg lwt tp oprasi cabut gigi geraham bawah... Oprasi kecil kt dr nya sih... Dengan di lakukan sdkit pembedahan di gusi.. Emg ga sakit sih... Cwpet pula...setelah du jahit swkitar 2 mgg mungkin yaa benang ducabut lg tapi ga sakit sama sekali... Yg sakit pas swtelah bbrpa jam pencabutan.. Krn obat bius sdh habis.. Wadauu ngenyutttt

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mba. aku juga gigi geraham bawah. eh, btw.. cabut jahitan dibius juga mba? aku masih dsg dig dug nih mau cabut jahitan

      Delete
  4. Saya pernah juga operasi cabut geraham, tapi bukan yang bungsu. Udah lama, tapi sakitnya masih berasa *lebay*.
    Sekarang ada beberapa gigi yg perlu ditambal juga, tapi belum dilakukan *masih ngumpulin keberanian* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha.. dokter gigi nyeremin ya mba :D
      buruan mba ditambal sebelum makin parah bolong nya. nanti tambah sakit.

      Delete
  5. wahaah yang terakhir, dapat emas 5 gram, kwkwkw.

    sebenarnya sih kalau gigi bungsu tumbuh normal ga akan jadi masalah mbak. cuma ya itu, numbuhnya ga wajar, miring, bergesekan sama gigi sebelahnya atau sarafnya terganjal, makanya jadi sakit.

    kalau gini mah, suatu saat gigi bungsu saya tumbuh, pd buat operasi. Soalnya saya pernah alami yang lebih serem dari ini soal per-gigi-an

    tapi emang bener sih, itu dokter ga sabaran, kayaknya harus belajar ulang gimana harus sabar, kwkwkw

    ReplyDelete
  6. nah itu dia mas sabda..
    masalahnya jarang ada gigi bungsu yang tumbuh normal ya kan? huhu..

    jadi, lebih baik gak usah numbuh deh. hihi..

    wah, mas sabda pernah punya masalah gigi kayak gimana? kok serem kayaknya, jadi penasaran

    ReplyDelete
  7. Mana tuh dokternya, sini kutabok!!!!
    samaaahh, saya pertama ke dokter gigi ketika kuliah, karena udah nggak tahan sakit gigi, dan dokternya minta ampun galak, saya tuh heran banget ya, dokter2 itu dipikir mereka kerja itu kita yang suruh????
    kalau dokter nggak mau kerjakan ya udah jangan mau, biar kita tulis di blog, biar kita bongkar betapa malasnya para dokter itu, maunya dapat pasien enak terus, menurut looooo..

    Ihhh kenapa saya kebawa emosi gini ya, abisnya sebel, jadi ingat saya ke dokter dulu, udahlah bayarnya mahal ((((MAHAAAALLL)))) di omelin pula.

    Minta ditabok yak, beteehh hahahaha

    Padahal ya, mau kerja di mana saja, pastilah ada tantangannya, nggak mungkin dapat pasien enak mulu, merekapun kalau butuh jasa lain, nggak mungkin juga kooperatif terus kalau takut gitu.

    ya ampun tadi saya mau komen apa, sampai lupa gara2 maramara aja hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah kan, ngerasain juga ternyata dapet dokter galak. sungguh bikin bad mood seketika ya kan? padahal mah tindakannya gak begitu bikin gigi sakit, tapi omongannya yg bikin nyelekit.

      hahaha.. sabar.. sabar mbaa.. tarik napasss... hembuskan..
      jangan maramara dulu soale masih ada peer cabut benang jahitan. haha :D

      Delete
  8. Aku mah penakut kaka hehe sampe sekarang

    ReplyDelete
  9. ya Allah. Itu horor banget pasti. Lagi mangap, gigi disumpel2, harus denger omelan2 dokternya. Kalo aku bisa nangis di tempat. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, nah.. hahaha..
      nangis boleh yang penting jangan pingsan ditempat. hehe :D

      Delete
  10. Pengen mutihin gigi berapa biaya ya?...

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh..
      berapa ya? kurang tau saya kak.. hehe

      Delete
  11. Kalau denger yang operasi gigi aga ngeri2 gtu ya ka tya.. semoga segera sehat2 srlalu ya ka tya.. dan semoga ga ada apa2 yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiinn mba vikaa..
      alhamdulillah tinggal pemulihan nih.. sudah selesai masalah per-gigi-an..

      Delete
  12. hmmm saya pernah punya temen gusinya bengkak gedebanget dan garus dioperasi...kayaknya sakit banget n menderita gitu liatnya...semangat mbak semoga cepat sembuh

    ReplyDelete
  13. Dulu saya pernah operasi gigi bungsu juga mbak di RSGM kampus saya. Cuma bayar sekitar 500ribuan ajaaaaa... sekarang baru nyesel kenapa cuma cabut 1 gigi bungsu huhu padahal masih ada 1 gigi bungsu lagi yang jelas banget tumbuh miring, kan lumayan banget ya biayanya...

    Waktu itu saya ditangani sama dokter Resident sama anak KoAss sih dan alhamdulillah banget selama operas tersebut dokternya "gak bawel" kaya dokternya mbak Thya hihi
    Dia malah dengan sabarnya ngasih penjelasan ke KoAss tersebut

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaakk.. murah bangeett.. itu tahun berapa?

      iya nih aku lagi apes dapet dokter galak. padahal berkali-kali ke dokter gigi, nemuin berbagai macem dokter. dokternya ramah-ramah baik semua. baru kali ini aja dapet yg cerewet. :D

      Delete
  14. Ruang praktek dokter gigi kelihatannya menakutkan ya... waktu anak saya ada masalah gigi untungnya dokternya baik, si anak jadi nyaman nggak takut

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya itu..
      kalo untuk anak2 harus yg super baik dan ramah supaya anak nyaman dan gak takut

      Delete
  15. Saya paling meles ke Dokter gigi, sebab ada dua kekhawatiran :

    1. Ntar bakal di cabut, terus biayanya mihil,hahaha...#enggan keluar duit. :)

    2. Saya khawatir kalau dokter giginya malaahn-SHOCK melihat gigi saya, soalnya hampir rusak semua,hahaha... #efek akan permen semasa remaja. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. terus dicabut semua sama dokternya. biar ompong kang.. haha

      Delete
  16. Ketika baca tulisan ini, saya nyari2,,,siapa tahu ada gambarnya,,,eee ternyata benar,,,ada penampakan gambar gigi milik Mbak. Jadi saya tahu ternyata gibung alias gibi bungsunya kayak gitu miringnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kang.. kyk gitu.
      gak miring2 banget sebenernya..

      Delete
  17. Kalau boleh tanya ?

    Sakit mana :

    1. Ditinggal kekasih
    2. Sakit gigi
    3. Ngak gajian selama 3 bulan. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. jelas lebih sakit gak gajian selama 3 bulan dong.. wkwk

      Delete
  18. Gigiku bermasalah sejak kecil. Mulanya rutin ke dokter gigi. Enggak takut. Tapi beberapa thn lalu ketemu dokter gigi galak. Ya sudah. Stop sampai situ. Sampai kini aku takuuut ke dokter gigi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mudah2an aja udh gak pernah punya permasalahan gigi yg serous ya mba. jd kan gak perlu ke dokter gigi lagi..

      Delete
  19. duuh ngeri ih gigi dicabut doang aja sakit nya ga ketulungan nih operasi lagi, abis operasimasih sakit di gigi , sakit juga di dompet :D
    mudah-mudahan ga ada lagi orang yang harus operasi apa aja di sehatkan selalu amiin

    ReplyDelete
  20. Waah dokternya eduun. Kl aku mah nggak bakal sesabar mbak. Seriusan. Wkwkwk. Alhamdulillah gigi bungsuku tumbuh normal mbak, kmrin baru cabut gigi berlubang. Ternyata cabut gigi emang nggak semenyeramkan kata orang2

    ReplyDelete

Terimakasih sudah berkunjung, jangan lupa berikan komentar juga ya ;)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...