Thursday, July 11, 2019

Icip-Icip Belalang Goreng, Cemilan Khas Gunung Kidul, Jogjakarta


“Mba, besok mudik kemana?” tanya temen kantor ku kala itu
“Gunung kidul mas, kenapa?” 
“Nitip belalang dong” 
“Hah? Emang disini ga ada belalang? Ngapain jauh-jauh ke gunung kidul? Tanya saya heran.
“Dih, emang belalang disini bisa dimakan?” 
“Apa? Dimakan? Kirain nitip belalang hidup? Tanya saya penuh keheranan.
“Gimana dah mbak, masa orang sana malah gak tau..” 

Semenjak percakapan singkat itu, saya pun mengenal sebuah makanan baru yang dinamakan belalang goreng. Ngeri banget gak sih jenis makanan yang satu ini?

Ya. Gegara percakapan tersebut, ketika sampai kampung, saya langsung tanya-tanya ke saudara perihal belalang goreng ini. Dan ternyata bener dong, ada loh makanan macem begini. Lucu nya, saudara saya ini juga jualan belalang goreng.



Setiap sore, dengan membawa beberapa botol aqua ukuran 600 mL, dia pergi ke sawah untuk menangkap belalang. Belalang tersebut dia jual dengan harga 35 ribu per botol aqua. Terkadang dijual langsung dalam kondisi masih hidup, kadang digoreng terlebih dahulu, tergantung pesanan dari sang pembeli.

Gambar nyomot dari sini ya,
karena ku kelupaan gak fotoin hasil tangkepan belalang.
kurang lebih penampakannya seperti itu


Fyi, saat itu saya sedang berada di solo, bukan gunung kidul. Itu artinya, gak hanya di gunung kidul aja ada makanan sejenis ini. Namun, menurut pengakuan dari om saya, belalang goreng yang di solo ini berbeda jenis nya dengan gunung kidul. Kalau di solo belalang nya merupakan jenis belalang padi yang mana dia hidup di daun padi. Sementara belalang di gunung kidul adalah jenis belalang kayu, belalang yang hidup di pohon kayu jati.

Baca Juga : Mudik Ke Boyolali dan Wonosari Bersama Bayi 

Baiklah, karena saya penasaran dengan rasa dari belalang goreng yang kata temen saya itu enak banget, maka saya pun minta ke saudara saya untuk mencari belalang agar bisa digoreng untuk saya.

Malemnya, dia pergi ke sawah untuk mencari belalang. Dapatlah 2 botol belalang dan langsung dong di eksekusi.

Setelah proses goreng menggoreng selesai, saatnya untuk icip-icip. Awalnya saya gerogi banget mau makan ini. beneran deh, deg-degan banget rasanya. Kebayang kan belalang bentuknya kayak apa, terus digoreng, dimakan. Alamak! 




Satu suap, dua suap... apa yang terjadi?

Saya ketagihan saudara-saudara.. wakakak..

Gigitan pertama, rasanya geli-geli gitu karena kan teksturnya agak tajem-tajem kayak buntut udang. saat masuk mulut, dikunyah nya itu kriuk-kriuk, gurih banget. Jangan tanya rasa nya kayak apa, enak banget. Kalian tau kan udang goreng rasanya gimana? Yak.. persis seperti itu rasa belalang goreng ini.

Tau rasanya yang enak dan bikin nagih itu, langsung aja dong saya pesen 3 toples buat dibawa pulang. Wkwk.. gak tau diri.

Esok paginya, sepulang dari sholat idul fitri, saya dan keluarga keliling ke rumah-rumah tetangga untuk bersilahturahmi. Dan tau kah kalian, apa yang mereka suguhkan di meja selain kue-kue lebaran? Yak, setoples belalang goreng. Wididiw, bener-bener belalang goreng ini juga sudah menjadi primadona di solo.

Belalang Goreng, Khas Gunung Kidul 

Setelah selesai bersilahturahmi di solo, kami sekeluarga melanjutkan perjalanan ke gunung kidul. Sama halnya seperti di solo, ketika sampai sana saya juga menanyakan perihal belalang goreng khas gunung kidul ini.

Menurut info dari saudara sepupu saya, belalang goreng ini banyak dijual di sepanjang jalan paliyan, tepatnya ke arah tempat wisata pantai baron di jogjakarta. Baiklah keesokannya kami pun pergi ke pantai baron, tepat nya ke pantai indrayanti sekaligus melakukan sidak belalang goreng.

Baca juga : Jalan-Jalan Ke Pantai Indrayanti, Jogjakarta 

Dan bener aja dong, disepanjang jalan menuju pantai banyak sekali pedagang belalang goreng. Persis seperti yang dikatakan om saya, belalang goreng di gunung kidul ini merupakan jenis belalang kayu yang mana ukurunnya jauh lebih besar daripada belalang padi. Melihat ukurannya yang lebih besar itu, saya semakin tertantang dong untuk mencoba.

Sumber : bebeja.com
ku kelupaan ambil foto, saking excited nya -,-

Berbeda dengan belalang padi yang saya coba di solo yang mana rasanaya hanya gurih saja. Penjual belalang kayu ini sudah sedikit berinovasi dengan memberikan varian rasa gurih, manis dan pedas. makin bikin penasaran kan?

Belalang goreng ini dijual per toples dengan harga 35ribu rupiah. Saya pun membeli 3 toples belalang goreng untuk dibawa pulang ke rumah untuk dijadikan oleh-oleh.
Untuk rasanya gimana?

Rasanya gak jauh beda seperti halnya belalang padi. Namun karena belalang kayu memiliki ukuran yang lebih besar, tentu rasanya lebih enak karena daging nya lebih banyak. Selain itu, adanya varian rasa membuat cita rasa belalang ini menjadi lebih maknyus. Pedas-pedas gurih, enak banget. Sensasi kriuk-kriuk nya pun juga dapet. Bener-bener bikin ketagihan.

Jangan Takut Makan Belalang Goreng 

Belalang goreng merupakan cemilan sehat dan bergizi tinggi karena kaya akan kandungan protein. Bagus juga untuk dikonsumsi anak-anak dan ibu hamil agar nutrisi nya dapat terpenuhi. Kandungan protein yang tinggi ini juga bagus untuk meningkatkan kecerdasan otak.

Akan tetapi, jika kalian memiliki alergi terhadap protein tinggi, mengkonsumsi belalang goreng ini bisa menyebabkan alergi pada kulit. Saran saya lebih baik gak usah mencoba, kalau gak mau alergi. Tetapi kalau penasaran, nyoba satu ekor gak jadi masalah kok.

Bagi kalian yang belum pernah mencoba, cobain deh belalang goreng ini. Gak perlu jauh-jauh ke jogjakarta kok kalau mau beli, di online shop juga banyak yang jual.

Gimana, berani mencoba?



Salam,

31 comments :

  1. Wkakakak... aku langsung membaca dengan penuh serius dong Kak saking herannya ada camilan ginian.
    Ya emang sih pernah denger camilan aneh-aneh, tapi nggak pernah dapet cerita detailnya.
    Ya ampun... ternyata semudah itu yaaa, harusnya di sini bisa juga goreng belalang. Tapi, nggak tega makannya... Eh, cuma Kak Thya kok jadi suka ya? Seenak itukah Belalang Goreng?

    Siapa sih penemu Belalang Goreng? Salut deh buat orangnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk.. ya kan takjub dengan cemilan ekstrim yang satu ini.. haha..
      ayolah dicoba, rasanya kayak udang kok.. hihi..

      mungkin penemunya desa setempat. belalang itu kan hama tanaman padi, krn mengganggu dan bisa membuat padi gagal panen mungkin ada warga yg iseng mengolah belalang. eh, pas dicoba enak.. yaudah deh sejak itu jadi cemilan.. (mungkin loh yaa.. mehehe)

      Delete
  2. Aku udah pernah nyobain belalang goreng, tp beraninya makan belalang yg kecil2, kalau yg gede kok rasanya geli2 gimanya gitu ahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha.. gmn mba? enak gak?
      sebenernya yg gede itu lebih enak, cuman ngeri ya mau nyoba nya..
      emang butuh keberanian lebih mba buat nyoba.. wkwkwk

      Delete
  3. Mantul kali ni rasanya, bikin ketagihan :D

    ReplyDelete
  4. Sudah lama tahu soal makan belalang goreng dari majalah Intisari kala ABG tetapi baru sekarang tahu dari artikel ini bahwa belalang goreng juga dijual. Hem, pengen coba soalbya penasaran juga.
    Di kampung saya banyak belalang sawah, kalau kayu mah gak tahu. Orang sini gak ada yang olah itu kayaknya da mungkin gak doyan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, asik tuh mba kalo banyak belalang sawah..
      lumayan ditangkepin terus digoreng. hehe

      Delete
  5. waktu masih kecil saya sering makan belalang...

    kalau belalang Gunungkidul dulu pernah beli waktu habis pulang dari pantai Indrayanti. Rasanya nikmat banget, kombinasi rasa manis, gurih dan pedas, cuma sayang dulu belinya sedikit kirain nggak enak hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah ternyata emang udah ada dari dulu yaa..
      saya yg norak baru tau. hihi..

      sama dong, belalang nya beli di deket indrayanti.. haha..
      memang disitu sih yg banyak jual ya

      Delete
  6. Kayanya kalau liat pertam geli geli sedap yaa.. tp kalau liat kk tya suka sya mau coba ah.. hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo mba vik dicoba. hati2 ketagihan.. :D

      Delete
  7. HAduuuuuuuhhhhh engggaaaaaakkkkk!!!!

    Saya takut ama belalang, lah ini mau di makan hiii
    meskipun memang kalau dipikir2 emang seharusnya enak ya, orang belalang itu pemakan daun atau tanaman.

    Tapi tetep saya geli banget, sampai saya ga mau liat fotonya haahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk emang bener awal nya terlihat geli.
      apalagi belalang kayu, gede banget kan doi..
      pas abis digoreng penampakannya mirip kecoa. wkwkwkwk.. :D

      Delete
    2. Ya ampuuunnn, bener kan.
      Penampakannya bikin merinding.
      Duh saya bayangin aja loh jadi eneg hahaha

      Saya pernah baca di manaaa gitu, ada yang bilang kalau udang itu kecoa di air.
      Lansung deh saya geli kalau makan udang hiks

      Delete
    3. wakakaka.. udah geli duluan doi.. :D

      Delete
  8. E ini enak loh ti
    Iya aku percaya hahahhah
    Soale pas masih esde sering digorengin walang ama ibu gegara ada wabah belalang di rumah
    Mirip jangkrik goreng juga kemriuk, asin....

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaak, ternyata kamu udah tau dari kecil..
      aku ketinggalan zaman nih. haha

      Delete
  9. bener sih mbak belalang goreng memang enak, mungkin bagi yang ga pernah makan akan terasa sedikit geli diawal-awal, yah kejadiannya bakalan kayak mbak, jadi ketagihan, hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. iyak..
      geli-geli nagih.. hahaha #apasih :D

      Delete
  10. Dulu pny tetangga dari Jawa yang nunjukin peyek belalang. Kitanya melihat dengan aneh karena emg gak biasa hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, boleh juga th.. diolah jadi peyek kayaknya enak yaa..
      (peyek belalang) haha

      Delete
  11. Saya pernah lihat orang yang memasak lauk Belalang, Laron, dan anak lebah. Jujur saya males makanannya, sebab ngak biasa, biasanya sih Cuma makan HATI biar badan tetap Ramping, kayak tiang LISTRIK.hahaha.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. laron ku juga perah makan kang..
      tapi kalo anak lebah mah baru tau malah..

      eaaa.. makan HATI, minumnya teh botol sosro dong :D

      Delete
  12. belalang goreng asyik untuk lauk dan itu kesukaan saya dulu waktu kecil, kami sering berburu bersama teman-teman sepermainan

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang sudah dari dulu ya ada makanan jenis belalang kayak gini.
      saya ketinggalan zaman berarti .. hehe

      Delete
  13. Aku blm pernah mba...padahal klo ke GK sering lihat. Keingat, dulu temenku alergi...mutah2 sama bengkak gitu mukanya. Tapi mungkin karena dia punya riwayat alergi. Tapi mmng katanya enak sih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wow, dia gak bisa makan makanan berprotein tinggi berarti.
      emang sih, bagi sebagian orang yg punya riwayat alergi lebih baik jangan coba-coba.. hehe

      Delete
  14. Angkat tangan, saya tetep ga berani mba wkwkwkw mungkin kalau di olah dan ngga berbentuk belalang lagi saya baru berani 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau dibikin peyek atau abon belalang mungkin berani ya mas.. hehehe

      Delete

Terimakasih sudah berkunjung, jangan lupa berikan komentar juga ya ;)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...