Wednesday, July 10, 2019

Pengalaman Maternity Photoshoot, Foto Kehamilan yang Simpel dan Murah


Belakangan ini, saya tuh kalau liat anak bayik gemes nya minta ampuunn. Bawaannya kepingin punya (lagi). Hiya.. hiya.. padahal mah ya kalau dikasih lagi masih belum siap sebenarnya. Labil ya.. haha..

Tapi beneran deh, ngeliat anak bayik terutama bayik cewek tuh bawaannya gemes banget. Kegemesan saya makin menjadi manakala saya sedang upload koleksi baju-baju bayi yang saya jual di instagram @fan. babyshop. eaa, ini penjualnya malah mupeng sendiri, bawaannya pingin nge-keep barang-barang dagangan buat koleksi pribadi aja, buat dipake anak sendiri aja (lah, gimana ini? wkwk).

Baiklah, untuk mengenang masa-masa kehamilan dan juga kelahiran anak bayi. Saya mau sharing pengalaman maternity photoshoot atau foto kehamilan dua tahun yang lalu. Barangkali bisa jadi referensi buat ibuk-ibuk yang mau maternity photo juga.



Sewaktu hamil Arfan kemarin, ceritanya saya itu ngidam banget pingin maternity photoshoot. Entah ngidam atau emang mamak yang banyak mau nya, haha.. Intinya keinginan saya untuk foto-foto kehamilan sangat menggebu. Saya pun merengek pada pak suami agar mau menuruti keinginan saya itu. Alhamdulillah doi amat baik dan meng’iya’kan keinginan istrinya yang banyak mau nya ini.


Karena pak suami sudah setuju, saya pun langsung menghubungi deny, adik kelas saya di kampus dulu. Saya menghubunginya untuk meminta kesediaan doi untuk fotoin saya. Fyi, deny ini memang udah langganan fotoin saya, mulai dari jaman saya pacaran, foto pre-wedding sampai saya nikah pun doi masih bersedia dimintai tolong kakak seniornya yang banyak mau nya ini. Makasih banyak loh dens, nanti ulang tahun anakku kayaknya bakal minta tolong deny juga. Haha..

Baca juga : [Review] Prewedding Mandalawangi Camping Ground TNGGP

Saya suka banget sama hasil-hasil jepretan si deny ini, sesuai sama kemauan saya. Oya, deny ini juga sudah beberapa kali menjadi jasa fotografer di acara wedding, pre-wed, seminar-seminar dan lain-lain. Jadi kalau kalian butuh jasa fotografer bisa kontak aja instagramnya ya @denyk_.

Lah, kan jadi promosi deny..

Balik lagi ke maternity photoshoot. Sebelum menghubungi deny, sebenernya saya dan suami sempet mau foto-foto studio aja. Tetapi setelah saya cek paket harga untuk maternity photo, ternyata biayanya muahal banget yaa sampai jutaan. Duh, sayang banget kan duit jutaan cuma buat foto-foto kehamilan. Lebih baiknya uangnya digunakan untuk belanja perlengkapan bayi. Ye ngga.. ? Alhasil, saya pun milih untuk menggunakan jasa teman aja. Toh, hasilnya juga bagus.

Baca juga : Belanja Perlengkapan Bayi, Suatu Kebahagiaan yang Haqiqi

Setelah mengontak deny, kami pun mengatur waktu dan menyesuaikan jadwal kosong agar maternity photo bisa segera dilaksanakan. Setelah mendapat waktu yang pas, kami pun memikirkan beberapa tema untuk foto-foto kehamilan mulai dari tema outdoor maupun indoor.



Dari beberapa tema yang kami pilih, akhirnya saya memilih tema indoor aja dengan foto-foto di rumah dan peralatan seadanya saja. Maksud hati saya sih kepingin ambil tema outdoor, tapi apa daya, saat itu kaki sudah tak kuat untuk berjalan jauh. Yasudah, akhirnya rumah menjadi pilihan yang tepat. Bahkan foto-foto di rumah aja rasanya udah capek banget karena beberapa kali naik turun tangga, ngambil spot foto di lantai bawah dan lantai atas.

Waktu dan tema sudah ditentukan, selanjutnya kami ngelist alat-alat atau properti yang dibutuhkan untuk foto-foto kehamilan. Properti yang saya pakai gak banyak, hanya perlengkapan bayi seperti baju, sepatu, lalu foto-foto hasil usg, bunga, boneka, jam weker, buku dan gitar.

Foto kehamilan Di Usia Kandungan 37 Week 


Hari yang dinanti pun tiba, kami memutuskan untuk melakukan maternity photo saat usia kandungan saya menginjak 37 minggu. Awalnya kami memutuskan untuk foto kehamilan di usia kandungan 38 minggu, tetapi entah kenapa bapak fotografer ini ada acara mendadak di tanggal tersebut sehingga maternity photo harus dimajukan.

Beruntungnya agenda foto-foto kehamilan ini dimajukan, karena seminggu setelahnya saya udah lahiran dong. Iyak, jadwal lahiran saya maju 2 minggu dari hari perkiraan lahir. Kalau saja tetep mau melaksanakan maternity photo di usia kandungan 38 minggu, yang ada semua hanya menjadi angan. Lah gimana, wong anak nya udah lahir. Hihi..

Baca Juga : Pengalaman Melahirkan Anak Pertama 

Tema yang saya ambil untuk maternity photo adalah “tanpa tema”. Hihi.. ya, emang beneran gak ada tema nya. Jadi si bapak fotografer ini mikir dadakan aja mau gimana konsep foto nya, menyesuaikan dengan spot-spot yang ada di rumah saya. Hal ini dikarenakan doi udah lupa banget sama penampakan rumah saya dan lupa pula ada spot-spot apa saja yang sekiranya bisa dijadikan konsep foto yang tjakep.


Sesampainya di rumah saya, deny pun mengitari seisi rumah untuk mencari beberapa spot foto. Untuk konsep pertama, dia tertarik pada bagian jemuran di lantai atas rumah saya. Doi pun meminta beberapa kain jarik untuk dijadikan properti. dan beginilah hasilnya..


Lumayan kan ya hasilnya? kalau menurut saya mah tjakep.. *narsis

Foto-foto kehamilan ini diambil di berbagai ruangan di rumah saya. Untuk lantai atas, ruangan yang dijadikan spot foto adalah ruang jemuran, kamar atas, ruang tengah dan teras. sementara di lantai bawah, kami mengambil spot foto di kamar saya dan ruang tamu.




Nah, kalau konsep foto diatas ini, ceritanya sedang menunggu detik-detik menanti kelahiran. Lucunya, gak sengaja jam diatas menunjukkan pukul tiga. Dan saya baru 'ngeh' dong kalau ternyata saya melahirkan jam tiga juga. Seperti suatu pertanda yaa.. hehe

Biaya Maternity Photoshoot

Jangan ditanya biaya nya berapa, karena semua nya free alias gratis. Properti yang digunakan memanfaatkan barang-barang yang sudah tersedia di rumah dan sebagian lagi inisiatif bapak fotografer yang membawa properti dari rumah.

Dan doi juga gak mau dibayar, malah ngucapin makasih sama saya karena dengan begitu dia jadi punya tambahan untuk portofolionya.  Tapi tetep sih saya kasih amplop, saya bilang aja buat beli bensin biar dia mau nerima duitnya.

Jadi maternity photoshoot ini cuma bermodalkan tenaga aja. Karena setelah acara foto-foto selesai, saya harus siapin tenaga buat beberes rumah dong. berantakan banget rumah nya.. haha..

Begitulah maternity photoshoot ala saya, semoga bisa memberikan inspirasi. Secara keseluruhan, saya puas banget sih sama hasilnya. Oya, sebenernya masih banyak hasil foto lainnya, tapi sengaja gak saya share, takut kalian mual liat foto-foto saya yang terlalu banyak. hehe.

Kalau kalian gimana, apakah pernah maternity photoshoot juga? sharing di kolom komentar yaa..




Salam,

26 comments :

  1. wahh semoga nanti proses lahiran nya lancarrr dan bayi+ibu nya dalam kondisi sehatt.

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh.. saya kan gak lagi hamil.. huhu..
      ini syudah 2 tahun yg lalu..

      Delete
  2. Ih bikin iriiii, hamil anak cowok tapi tetep syantieeekkkk hehehe.
    Saya mah hamil anak pertama dulu, ampun kucel, hidung saya tiba-tiba jadi gede, muka jadi itam, kontras banget tangan ama muka.

    Kalau orang-orang muka putih tangan hitam, saya kebalikannya.
    Muka kusem, gosong, lah tangannya kek dikasih bleaching sendiri hhahahahaha.

    Saya 2 kali hamil gak sempat maternity foto, gak doyan di foto orang juga sih, saya salting sendiri hahaha.
    Pak su diajak foto sendiri juga terlalu sibuk.
    jadinya saya foto perut sendiri, abis itu dihapus, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduduuww dibilang syantiik sama mami darrel :D

      ah, mungkin perasaan mba rey aja kali muka kucel dsb, padahal mah aslinya syantik jugak.

      saya juga sebenernya malu2 salting kalo difotoin orang. ini karena kang foto nya udah akrab aja, jadinya gak tau malu. ehehehe..

      Delete
    2. wkwkwkwkw iya kok, emang kucel, yang hamil pertama tuh yang parah, padahal dulu saya masih ngantor, yang mana tetep bedakan tiap hari, tapi kayak nenek2 bedakan, cemot dan kusem banget hahaha.

      yang kedua emang jarang mandi sih makanya kumal hahahahahaha.
      Soalnya hyperemesis sampai TS 3.

      Kalau ama temen yang fotoin kayaknya lebih bisa rilex ya, saya bahkan dulu ga pake pre wedding an saking saya malu hahahahah

      Delete
  3. Ya allah baik banget temennya kak tya.. gratisan hihi.. memang ya kalau pakai properti yang ada pasti budgetnya juga low banget alias gratis.. tar ikutan coba ah buat anak kedua hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hasyiiikk anak kedua nih mba vik? syudah siap? ahahaha

      Delete
  4. Para lelaki berkata..."Istriku terlihat SEKSI saat lagi hamil" is that true???

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin benar.
      coba tanyakan pada suamiku.. hehe

      Delete
  5. Saya yg nggak hamil menyimak aja ah hihihi
    Tapi bagus kok foto2 Teh

    ReplyDelete
  6. Asyeggh uda kode kode morse ini prolognya hahai


    Enak ti, punya kenalan jadi bisa dapat harga teman
    Ini mah pak sunya dikau mau mau aja , lah aku ngrengek mau dpotoin pake hape aja alesannya adaaa aja, kepending2 mulu, udahlah telanjur brojo
    Hahahhaha
    Aku menyeesaaaahl ga foto niat pas hamil dua kali kemaren, hiks


    ReplyDelete
    Replies
    1. hiyaaa.. hiyaa kodee morse.. wkwkwk..

      hoho.. mas bojo mu gak demen fefotoan ya berarti. kalo mau foto, pake tripod berarti nit, atur timer lalu cekrek, foto sendiri. haha *niat

      Delete
  7. duh pengeeen, simple dan sosweet pastinya :))

    ReplyDelete
  8. Aku salah fokus sama buku yang dipegang Mbak Tia. Jadi keinget Kirana yang lucu unyu-unyu ituh. Hehehe. 😂
    Aku juga pengen banget foto maternity gitu lho, mbak. Cuman apa daya mukaku mengenaskan sekali saat hamil anakku ini. Penuh dengan jerawat-jerawat nakal. Kalau foto sendiri muka keliatan mengerikan, kalau foto di studio sayang sama uangnya, bakalan habis banyak. Mending uangnya buat beli baju bayi ajah. 😭

    ReplyDelete
    Replies
    1. mba hamil anak cewek bukan? haha *sotoy
      temen2 ku yg hamil anak cewek juga rata2 berjerawat juga soale.

      foto2 sendiri terus diedit pakai aplikasi edit foto lumayan bisa menyamarkan mba.. hehe..

      btw, aku dulu ngefans bgt sama kirana dan ibuk nya. jadi ku beli buku itu.. hehe

      Delete
  9. Aduh enak banget ya, gratis. Tepi memang betul lo, untuk photo-photo seperti itu harganya lumayan mahal. jutaan gitu deh.
    Saya jadi ingin membuka usaha bisnis seperti ini, biar dapat tambahan penghasilan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener jutaan mas.. huhu..
      nah, tjakep tuh buat peluang usaha.. boleh mas kalau hobi motret. lumayan buat tambahan ya..

      Delete
  10. Keren nih ut dikenang saat nanti

    ReplyDelete
  11. Waduhh...mesranyaaa foto2 pas Mbak Hamil dahulu. Kayaknya anaknya kelak bakal punya bakat fotografer deh... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiinn..
      biar bisa fotoin mamaknya terus haha :D

      Delete
  12. Emang paling hemat foto gini di rumah ya Mbak. Dgn properti seadanya tapi hasilnya juga bisa kece :D Paling suka foto dgn background kain jarik ituhh, cakep :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyak betul mba.. mamak-mamak harus irit :D
      saya juga syuka yg kain jarik itu.. hehe

      Delete

Terimakasih sudah berkunjung, jangan lupa berikan komentar juga ya ;)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...